Selasa, 11 September 2012

Cerita koas#8: THT-KL

THT-KL IS exhausting. 

Dibanding stase-stase sebelumnya, THT ini bener-bener menguras energi. 
Saraf, jiwa, forensik, mata, nuklir, gimul, rehab medik, bahkan anak lewaaaaat. Anak berat karena periode-nya yang 9 minggu. tapi THT dengan cuma 3 minggu aja, subhanallah! *koprol*

1. Sistem tanda-tangan dan list
Jadi kerjaan kita kesana-kemari ngejar tanda tangan residen dan menuhin logbook yang segambreng-gambreng. Ada list kasus-kasus yang harus diikuti dan setelahnya minta tandatangan residen yang supervisi. setelah ttd residen baru ngejar ttd konsulen2. berasa wartawan gosiiiippp -,-

nah, kita harus menuhin list minimal itu. Hal ini ngebuat saya jadi mikir efektivitas kalau kurikulum kemahasiswaan dulu dibuat check-list: a. minim dinamisasi (hal yang penting di dunia kemahasiswaan karena ini jadi bahan dasar kreativitas) b. berubah jadi tekanan, padahal harusnya proses belajar itu dinikmati. sisi positifnya: buat mereka2 yang mager emang list ini jadi cambuk dan bikin maksain diri tapi sisi negatifnya juga ternyata g kalah banyak. jadi lumayan kebayang omongan prof.tri waktu itu waktu mengkritisi kurikulum kemahasiswaan. 

2. Haram hukumnya nangkring di ruko.
Jadi ada di ruko untuk baca buku atau istirahat semacam terlarang. semua harus motil ada di poli. kalau ekstrim-nya kata chief resident disana, mending ke mesko sekalian daripada nangkring di ruko. soalnya kalau di ruko dan ketauan konsulen bisa die semua, die. 

3. Morning report/literature-journal reading
Setiap pagi jam 7 harus udah nangkring di ruang conference buat literature reading residen. ilmu-nya berguna sekali, walaupun kadang ada yang terlalu spesialistik. dan kadang juga disambung lagi ada acara ilmiah dari jam 12 sampai jam 1 lewat. yang artinya waktu istirahat dan sebagainya keambil.

4. Bimbingan perseptor
Saya dapet perseptor yang rajinnya gila-gilaan dan bener-bener berdedikasi sama ngajar. Seneng banget dapet beliau sebagai perseptor. tapi emang, capeeeek sekali saudara2. sehari bisa sampe perseptoran dua kali. dan tentu tugas2 dan sebagainya

5. Materinya banyak ke pemahaman basic science. Artinya bahan belajarnya banyak. 

6. Bimbingan LO. 
LO ini residen yang disuruh megang satu kelompok kita. Jadi selain ada bimbingan perseptor kita juga ada bimbingan LO. hikhik dan PR dari LO

7. Bimbingan bysitter.
Jadi di THT ada residen pendamping yang bertugas pas mau ujian, namanya bysitter. Nah, di minggu terakhir ini, selain bimbingan perseptor ya bimbingan LO eeeh ditambah lagi bimbingan dari bysitter. *mabokbimbingan* dan tentunya tugas dari bysit juga. kalo mau ujian bimbingan bysit ini bisa sampe maleeeem bgt bahkan.

8. Poli-nya banyak dan harus semua dimasukkin. ada juga stase ruangan dan stase OK. *berguling-guling*

9. Jaga-nya 5 kali dalam 2 minggu. 
Dulu di saraf jaga 3 kali dalam 2 minggu, di anak seminggu sekali bahkan (walau jaga anak emg cape pisanpisanpisan). amplitudo jaga THT mgkn g seberapa (tergantung lg ada pasien apa nggak), tapi frekuensi yang 5 kali itu T________________T

aaaaa lusa mau ujian THT.. pengen cepet-cepet beres THT beneran.
tapiii dari semua stase gelombang yang sekarang (mata-nuklir-RM-gimul), saya paling suka THT ehehehe. kedua gimul. (plus residen THT baik-baik ^^)

jadi emang cape, tapi seneng ilmunya.

*tepaaarrrrrrrrrrr*

1 komentar: