Selasa, 19 Juli 2011

KKN#6: Emotional Rollercoaster (part 2)

Emotional rollercoaster: through the ups and the downs, we grow. – si gue.

Setelah Isya ada rapat persiapan besok. Satu hal dari kepanitiaan di desa, orang2nya bukan kaya mahasiswa yang dari jauh2 hari udah rapat dan memastikan segalanya minimal H-3/H-1. Orang2 desa kerjanya termasuk yang “kumaha engke” dan hari H pisan. Adaptasi. Kita kebat-kebit dengan “engke kumaha”, akhirnya rapat lagi dan bagi2 tugas. Apalagi besok agendanya padet, lomba adzan, gerak jalan, tagoni, tumpeng, lomba anak2 (kerupuk, karung, kelereng, dsb), dan malam hiburan (makrab, perpisahan KKN, pembagian hadiah).

My mood turned down di rapat ini. Banyaklah kejadiannya. G usah diceritain disini detailnya. Salah satu faktornya juga mungkin saya yang terlalu perasa. Untungnya kayaknya g ada yang tau kalau deep-deep-deep inside saya bergejolak. Tetep jadi sekretaris yang anggun *wae* *ditimpuk rame-rame*.  

Ketua rapat yang loncat-loncat mikirnya,  kurang sistematis dan main ninggalin topik padahal itu belum selesai bikin saya pusing. Dan agak kesal. Karena ini semacam jadi kebiasaan. Haffuh. Akhirnya tadi saya tegur. Ditanggapi yang lain pun “naon deui ful?” akhirnya saya jelasin agenda-agenda di notulensi saya yang keskip dan kegantung.

Perbedaan cara. Buat saya, hal yang harus dikoreksi dan jadi perhatian bersama kalau bahasa-nya ‘diperhalus’ beberapa malah jadi g kena.  Ada yang berpendapat mungkin saya terlalu to the point. Tapi bagi saya, inilah pentingnya penekanan –jadi inget poundra, dia pasti bilang: ini teteh pisan, penekanan. Sesuatu yang terlalu implisit kadang kurang makna. Atau bahkan cenderung dilupakan. Setuju, dalam mengoreksi tetep harus pake cara yang baik. Tapi daripada g kena dan ngawang-ngawang, g ada perubahan pula, mending jelas-to the point.

Masalahnya, saya mengkritisi TANPA tendensi ke siapapun, semua kena. Tapi yang lain menyorotnya kritik saya mengacu ke orang secara spesifik. Saya bilang: sepakati peraturan yuk! Besok kita pasti hectic banget, jadi g boleh ada yang MT (makan temen). Susah sama-sama, seneng sama-sama, jangan ada yang gabut. Akhirnya saya tulis di papan, no.1 rule: no MT, dan ada yang hapus dengan alasan: mencari kata yang lebih positif. Diganti dengan: we are a team. Jengjeng. Bener kata-nya. Tapi g kena ke sasaran, IMHO. Ini kaya g penting, pdhl menurut saya ini signifikan.

Ini adaptasi tim namanya. Belajar lagi kamu, ful.
Saya juga g gubris lagi dan yasudahlah.

Banyak kejadiannya dan beneran mood saya jatoh banget. Tapi tetep jangan keliatan. Untung terbiasa. Saya orang yang menangkap emosi dari peserta2 rapat, atau orang2 di sekeliling, dan sedikit banyak terpengaruh. Ini juga yang jelek dari saya. Terlalu perasa. Hafuh. Dan perasaan insecure pun pelan tapi pasti menghampiri.

Saya sadar sesuatu: di posisi begini, with no one to talk to, emosi rollercoaster (fluktuatif), saya cenderung bikin dinding. Buat orang-orang g bisa masuk. Bukan secara fisik ya, karena pada kenyataannya saya masih bisa ketawa dan bareng sama mereka. Tapi saya bikin dinding, membatasi orang lain masuk terlalu jauh. Bahkan agar jangan masuk sama sekali. Di saat yang sama, jiwa saya dialog. Saling menenangkan antara akal dan qalbu. Saya jadi untouchable, dan cenderung pergi.

Saya mengiyakan ajakan Andina dan Abul untuk nganterin mereka ke Pak Babay –sekdes- untuk ngurusin lomba. Saya cuma butuh waktu untuk menjauh. Sebentar g masalah. Di jalan, jiwa terus dialog. Menenangkan, melapangkan, menekan bibit-bibit yang g sehat dan g boleh tumbuh. G boleh sama sekali terpupuk.

Saya g terbiasa cerita ke siapapun kalau lagi begini. Ini makin sedih g sih? *asa mongnaon*. Wahai diri, kadang soliter-mu membuat aku bangga, di saat yang sama aku risau dan khawatir. Huoooh, enough mellow. Akhirnya tadi pulang dari Pak Babay, saya maksain diri untuk: tidur. Walau g tidur –semacam pseudotidur- saya sedikit bisa menormalkan kembali mood. Tidur juga salah satu bentuk saya: ‘lari’ dan isyarat secara tidak langsung: saya menolak didekati. Membuat dinding. Mendinginkan hati dan pikiran.

Untungnya adalah, proses saya berdamai dengan diri, sejauh ini g pernah berlangsung terlalu lama. Pernah yang agak parah sampe lebih dari seminggu, tp saya anggap ini proses. Agar jiwa saya kuat, terlatih. 

Sekarang membaik, tapi tetap masih butuh waktu.
Allahu Rabbi, yang Maha Melapangkan,
Lapangkanlah untukku dadaku, agar siap menerima apapun ketetapan-Mu. 
Astagfirullah.

Curcol OOT: Saya g suka dan risih sama laki2 yang suka tiba2 posesif dan manja. Plis. Ini bikin mood saya tambah berantakan. You're not my father, my husband, nor my brothers. 

KKN#5: Emotional Rollercoaster (part 1)

“Life is too short for an emotional rollercoaster, isnt it?” – Arri Raditia. *ouch*

Hari ini 18 Juli.
Pengen rekam semua yang terjadi hari ini.
Betapa saya pernah ada di sebuah kondisi, dimana Allah pergilirkan rasa begitu cepatnya. Masih menit yang lalu tertawa, menit berikutnya sudah susah payah menekan lara. *ini kok jadi mellow SOK puitis gak jelas gini sih? Hahaha :)* I hate myself for being too moody sometimes. Kenapa susah sekali ya untuk dingin dan lempeng? Ngoooook. Tapi ada fakta tentang fulki yang baru saya sadar lo. KKN makes things clearer :)

*****

Bangun subuh, lanjut sholat, tilawah, setelahnya terkapar lagi gara2 super ngantuk, dan bangun jam 7. Di tengah kengantukan ini *entah kayaknya ngelindur* masih pake baju tidur dan celana eeyore kesayangan saya yg super pewe itu, ngambil tas dan berangkat ke warung Ibu-nya Elen –sepuluh meter dari rumah- tempat nongkrong paling hip di pagi hari (nanti ada postingan khususnya). Ternyata disana ada Yafidy, Patria, Pide, sama David. Akhirnya pesen kopi dan nunggu giliran main pingpong.

Kali kedua main pingpong. Thank you for Master Yafidy yang udah sangaaaat sabar ngajarin main pingpong. Saking seringnya lasut dan bilang maaf2, yafidy smp bilang: “stop saying sorry!”. Thankyou Yaf! :) Banyak obrolan pas main pingpong, terutama tentang Yafidy –keluarganya, masakecilnya, dsb. I do believe, karakter setiap orang itu kebentuk dari lingkungan –orangtua, sekolah, dsb, dan kejadian2 di hidupnya jaman dulu. Kalau pengen tau kenapa seseorang karakternya begini-begitu, tanya tentang masa lalunya, keluarganya, kejadian paling berarti di hidupnya, cara orangtuanya membesarkan dia, dsb. Selalu inget kata2 di buku To Kill a Mocking Bird, kurang lebih bilang: kalau pengen bener2 ngerti seseorang, pandanglah segala sesuatu dari sudut pandangnya.

Yafidy yang cerita, tp saya dapet banyak hal, untuk saya sendiri terutama. Udah refleks kayaknya, pada saat orang2 cerita, otak saya mensintesis: hal apa –hikmah- yang bisa diambil dari ini ya? Beres pingpong tanding 2 set, dn yang kalah beliin minuman dingin. Jelas, saya kalah –tapi akan menang, insyaAllah- :___( *amatiran *bangkrut. Pulang-pulang seneng, dapet banyak hal di pagi hari.

Balik ke rumah, rumah kosong, cuma ada anak2 cowok, soalnya yang perempuan + dino, pide, david pada berenang di Bubujung (nanti ada post sendiri juga tentang pantai ini). Seneng pisan mandi gak pake diburu-buru, dan FYI, saya SANGAT SENANG mandi. Lalalalala~ *bahagia*

Udah mandi, dan segala tetek bengek-nya, saya beres2 kamar yang perempuan, sampe bener2 puas dan bangga ngeliat hasilnya. Seneng pisan! Yang cowok saya suruh beres2 ruangan mereka juga, beneran berantakan-nya kaya sarang ular. Dan yang susah adalah, mereka magernya gak ngerti lagi. Akhirnya setelah dipelototin, dan saya juga ikut beresin ruangan mereka, akhirnya mereka mulai beres2, sambil misuh-misuh “ayo semua beres-beres, nanti fulki ngamuk”. Ahahahaha. Ruangan cowok juga sekaligus ruang rapat bersama, kebayang kan ngeselinnya kalau ruangannya berantakan. Ya Allah... *jeduk-jeduk*

Akhirnya beneran udah kaya emak-emak inspeksi kamar anak2nya. Ini barang siapa, coba dilipet, beresin, dsb. Yang lebih jahat adalah, tumpukan baju-baju –entah bersih/kotor, udah g kebedain- saya masukin ke trash bag kantong keresek item super besar. Lucunya adalah, mereka saling tuduh dan g mau disalahin kalau daerah-nya yang berantakan: “enggak ful ini punya si ini” “apa ini bukan punya aku” dsb. Bener2 kaya bocah, hahaha. Tapi puas banget akhirnya beres juga kamar cewek-cowok. *nangis darah sambil ketawa bahagia*

Setelahnya langsung persiapan lomba cerdas cermat tingkat SD. Jadi di Ciheras acara lomba2 17an dipindah ke Juli. Kepanitiaannya gabung antara desa dan mahasiswa KKN. Hari ini paralel 3 lomba: cerdas cermat, voli putra, voli putri. Koprol.

Seru lomba cerdas cermat-nya! Konsepnya kaya Ranking 1. Imut pisan beneran :”) Anak2 ini perwakilan dari 5 SD yang ada di desa Ciheras. Yang paling lucu adalah pas pertanyaan: “lanjutkan peribahasa di bawah ini: Air beriak tanda....?” jawabnya macem2, ada yang MENDIDIH, akan hujan, ada gempa, dsb. Ini beneran ngakak maksimal. Dan banyak lagi! Seru pokoknya :) Sambil break cerdas cermat, liat yang final Voli. Ini ibu-ibunya super metal! Mereka sampe tanding 5 set coba! Kereeeeeennn =.=

Setelah beres cerdas cermat dan voli, akhirnya giliran kita yang main voli! Gak kalah seru! Saya setim sama nyoe, faisal, rakhma, david. Ngelawan Luthfi, Dino, Abul, Risa, Pide. Dan kalah :___( skornya mepet padahal, 23-25. Yang kalah beliin teh botol. *tambah bangkrut* *tapi seneng* Pulang ke rumah maghrib, dengan perasaan sangaaaat bahagia. Sampe rumah ada biondi pula dari Cikancra jauh2 dateng! Makin seneng :)

Bagian seneng, fin.

Minggu, 17 Juli 2011

KKN#4: Kesempatan


Yaf, gw sadar sesuatu deh. Being best friend with someone, faktor X-nya banyak. Bukan berarti kalau kita cocok sama seseorang, best friends kita, kita cuma cocok sama mereka. In this entire universe, yang cocok sama kita mungkin banyak, tp kenapa g sampe semua orang bisa jadi sahabat kita? Its about chances. Fate. Condition...”

KKN gives me plenty of chances.
Kesempatan untuk kenal banyak orang baru, untuk lebih deket sama temen2 yang udah kenal dari dulu tapi gak pernah sempet ngobrol secara mendalam, untuk belajar dari ibu bidan yang luar biasa, untuk tensi orang terus2an sampai ke titik cape dan males tensi, untuk liat pantai yang cantik-cantik, untuk liat sunset, untuk liat bintang –plus belajar rasi bintang dari Ahmad, untuk bantu persalinan pertama-kalinya, untuk bisa suntik IM berkali-kali, untuk pergi ke Cisangar; dusun terjauh desa ciheras yang kayaknya untuk selamat bolak-balik kesana betul2 keajaiban, untuk tidak memaksakan diri, untuk mengerti, untuk melengkapi, dan banyak lagi.

Hari Jum’at, 15 Juli, saya pergi ke dusun cisangar -daerah gunung. Udah dikasih tau sama Pak Toha –bapak yang punya rumah- untuk gak kesana. Tapi karena ada posyandu disana, dan pengen nemenin bu bidan, akhirnya berangkatlah ke  cisangar. Pas masih di jalan, kesan pertama: Desa Ciheras terlalu berlebihan untuk cuma jadi satu desa. Waaaaay too big! Bahkan kalau hujan dan mau ke Cisangar, kita harus lewat garut dulu. Haffuh.

Kesan kedua: ini medan-nya luar biasa sulit! Kalau misal Indonesia butuh atlit2 u/ tanding motor trail yang offroad, saya bener2 nyaranin mereka untuk pilih orang dusun Cisangar. KERAS BUNG! Bukan hanya kemiringannya yang g santai (mostly > 500 kemiringannya, bahkan banyak yg lebih ekstrim), tapi jalannya yang naik-turun dengan batu-batu segede kepala manusia, bahkan lebih! Kalau salah dikit, bisa2 kelempar. Dan sukses setelah sekian lama akhirnya, jatuh dari motor. :)

Gerbang masuk menuju Cisangar
kanan-kiri sawah dan pegunungan
Tikungan level 2 *banyak yg lebih ekstrim*
Sungai besar, jernih, berbatu

Sampai! Jalan di dusunnya batu-batunya besar sekali!
Di jalan bener2 gak bisa senyum, cengkrem kenceng banget karena kemungkinan kelempar dari motor gede banget. Bahkan udah hampir. Sayang g bisa difoto karena takut kamera kelempar. Yang berhasil di foto cuma jalan yang g berat dan g miring. Palpitasi sepanjang perjalanan. Gak lebay. Mana ada ular kurang ajar gak pake punteun lewat-lewat di jalan –I hate snakes!

“Life is a climb, but the view is great” – Miley Cyrus

Sepanjang perjalanan ke Cisangar, awal view-nya hutan-hutan, kanan jurang, jalan sempit naik-turun. Lanjut dengan view persawahan dan pegunungan yang cantik, sungai besar jernih yang tempting buat diceburin. Oya, karena view-nya dari atas bisa langsung liat pantai, itu beneran bagus banget! Limitless horizon of the ocean!



Sampe sana ternyata posyandu dua dusun, dengan satu dusunnya bisa sampe 40 orang. Ampe lemes, hahahaha. Tapi apa karena di remote area ya? Orang2 dusun cisangar 1 dan cisangar 2 lebih hangat dan akrab. Dua dusun ini tergolong paling aktif se-Ciheras lo katanya :)

Happiness.
Pas pulang, saya sempet nemplok di pagar rumah orang. Gak mau pulang. Takut lewat medan-nya yang keras lagi. Akhirnya bismillah pulang, dan BERUSAHA menikmati medan-nya. Berangkat jam 9.30 pagi, nyampe lagi ke Ciheras jam 16.30 sore. Badan bener-bener rontok. Hm, perjalanan ke Cisangar sekali jalan naik motor kira-kira sejam lebih.

Di rumah, bersyukur banget ngambil kesempatan untuk ke  Cisangar. Walau awalnya nekat. Tapi bener-bener worthed. Semuanya. Bahkan jatuh dari motor-nya. Liat ibu-ibunya yang pada semangat. I just loved it! Kesempatan yang luar biasa!

Satu hal lagi yang bikin saya bersyukur –di tengah excesiveness of gratitude yang terjadi- adalah kesempatan untuk bisa kenal temen2 saya lebih dekat. Yang mungkin di kampus jarang. Saya bisa bedain Edo sama Odi (kembar), dan ngobrol akrab sama mereka.  Deket sama pije, yafidy, pide, dabrot, dan lain-lain. Dan nyambung. Thats why I think that; “Being best friends with someone, in a certain condition, its about chances you have with them”. Di kampus mana pernah saya ngobrol ‘bener’ sama edo-odi, pije, dll. Kalau sebatas salam dan tanya kabar sih sering. Bahkan dengan yafidy yang interaksi-nya lebih sering pun g terlalu deket di kampus. Kesempatan yang ada nggak cukup.

Tapi...

Belajar dari kesempatan bisa bantu persalinan, suntik IM, cisangar, dll. Saya juga belajar dan paham. Kesempatan itu bukan kita duduk diem dan nunggu. Kesempatan itu sesuatu yang harus diusahakan. Something to strive for. Harus dikejar. Karena tataran manusia ya ikhtiar, usaha. Bukan masalah sempat-tidaksempat, tetapi menyempatkan atau tidak. Itulah kesempatan.

Saya juga sadar, gak deketnya saya sama temen2 salah satunya adalah saya yang TIDAK menyempatkan diri untuk dekat. Alasan kalau dicari banyak, entah gak nyempetinnya gara2 g ada waktu, g ada topik obrolan/kepentingan, dsb. Kesempatan yang ada mungkin udah banyak, saya yang g ngambil –atau g menyempatkan untuk ngambil. Dan di tengah injury time yang kaya gini –udah mau lulus, kesempatan yang ada akan semakin sedikit. :(

Masa mau lulus dan gak dapet apa-apa, ful?

Kamis, 14 Juli 2011

KKN#3: Tentang pendidikan dan cita-cita.

Pide bilang saya children-bender (bender: pengendali), maksudnya saya pengendali anak-anak. Kemana-mana dari hari2 awal KKN, diintilin anak-anak, diteriakin namanya “kak fulki-kak fulki”, kalau ke luar rumah pasti disambut, disuruh ngumpulin pasukan cepet banget, ahahaha seru ya, seneng saya sama anak-anak :)



Awal deketnya gara2 ketemu di surau/ mushola kecil. Saya selalu ngisi waktu antara maghrib dan isya sambil tilawah di surau. Kalau target harian saya udah beres, biasanya langsung main sama anak-anak dan disitulah mulai semua interaksi saya sama mereka. Kisah yang dimulai di surau *bukan sinetron*

Kemaren pas sempet pulang ke Bandung 3 hari, nyampe sini dipundungin sama anak-anak, katanya saya pergi kelamaan. Akhirnya saya ngabisin waktu dengan ngebujuk-bujuk mereka, sambil ngejelasin juga, kalau waktu saya disini juga udah g lama lagi. Yang direspon sedih sama mereka. Saya juga sedih adik-adik :)

Aktivitas saya sama mereka; mulai dari nyari remis di pantai pagi-pagi, mereka seneng banget dan ngajak saya berkali-kali untuk ke pantai lagi. Seru deh nyari remis, pake teori pasang-surut *asikasik*. Terus mereka saya berdayain buat bantu renovasi lapangan. Disini pemuda-nya agak kurang greget, jadi anak-anak saya minta ngumpulin pasukan dan bantu renovasi lapangan. Mereka adalah calon pemuda. Harus dibiasakan juga untuk peka sama lingkungannya. Dan sekolah, hampir tiap sore! :)

Berinteraksi dengan mereka, saya tau, banyak hal yang masih jadi PR. Setidaknya keinginan mereka untuk ngelanjutin pendidikan. Waktu saya yang sebentar disini mungkin g ninggalin apa-apa. Karenanya saya harus fokus! Fokus ke poin apa yang pengen saya kejar, yang pengen saya tinggalin. Dan optimalin waktu yang ada! *jadi inget ospek dan konsepnya yang kurang lebih sama, beda-nya, ospek ada follow-up, kkn enggak. Ini juga hal yang membuat saya mikir kkn itu basically summer fling*.

Kalau boleh jujur, sebenernya saya g mau jadi dosen. Saya pengen punya sekolah, atau jadi wali kelas, jadi guru, untuk anak SD/SMP/SMA. Mikirin mimpi ini, kadang jadi galau sendiri, karena sampai sekarang saya belum ketemu titik perpotongannya, antara mimpi saya tentang pendidikan, dengan studi kedokteran yang lagi saya ambil sekarang. Semua rasanya masih menuju arah yang berlainan. Apalagi dengan rongrongan keluarga saya yang di jakarta, yang kayaknya belum ngerti, bahwa jadi dokter itu lebih dari sekedar buka praktek, kerja di rumah sakit, ikut simposium dimana2, dsb. Pendidikan dan pembinaan itu solusi. Saya ingin jadi bagiannya.

Pertanyaan yang sering banget ditanyain: “mau jadi dokter atau aktivis?” “oh jadi ini yang selama ini kamu lakukan? Buat apa? Dokter2 aktivis ujung2nya cuma jadi pengurus IDI!” (entah data darimana), “kamu mau jadi Sp.O kak? Spesialis organisasi?” dsb dsb dsb. Dianggapnya, dokter dan aktivitas yang selama ini saya lakukan di kampus adalah hal yang berbenturan.

*kok jadi galau di malam hari?*

Masalah cita-cita emang hal yang sensitif dan major cause kebimbangan –yang mudah-mudahan produktif. Apalagi paparan ini sedang intens-intensnya. Pengetahuan, kejelasan status, kejelasan what to do, akan jadi obat yang paling mujarab untuk akut bimbang-itis *saya menolak pake kata galau karena maknanya kayaknya udah kemana-mana* yang belakangan ini lagi menerpa saya.

Allah, bukakanlah..
Sesungguhnya Engkaulah Satu-satunya Sumber Ketenangan dan Penghambaan.

KKN#2: Berbenah.


Orang banyak bilang, “Semua sudah digariskan oleh Allah, ngapain khawatir?” untuk beberapa konteks, saya setuju sama kalimat diatas. Tapi kalau dibilang khawatir, wajar, bahkan harus. Khawatir, di atas takdir dan ketetapan yang berlaku atas kita, g ada sama sekali pahala yang didapet.

Di satu malem, etta pernah bilang ke najib, terkait dengan SNMPTN.
“Nak, masuk atau enggak-nya kamu ke PTN, itu sudah ada ketetapannya. Sudah ditentukan. Nah sekarang masalahnya, walaupun nanti masuk, jadi pahala atau tidak buat kamu. Atau bahkan kalau g masuk, jadi pahala atau tidak. Diliatnya dari mana? Dari syari’atnya, kamu jalankan atau tidak. Syari’atnya apa? Ikhtiar! Semaksimal mungkin! Beda nak, orang yang duduk diem tiba2 dapet rezeki, dibandingkan orang2 yang keluar pontang-panting cari nafkah u/ keluarganya tapi malah belum dapet rezeki. Etta g liat kamu keterima atau nggak. Etta cuma mau kamu usaha. Allah saja perintahkan kita untuk tidak berputus asa terhadap rahmatNya. Lantas kenapa kamu yang putus asa?”

Berhasil atau tidaknya kita, tercapai atau tidaknya mimpi2 kita, sudah Allah tetapkan. Yang harus jadi concern kita adalah, apakah Allah ridho dengan kita dan usaha-usaha yang kita lakukan? Beda, antara qurbannya Qabil, dan qurbannya Habil. Dari segi materi, yang diqurbankan Qabil lebih baik, tapi yang Allah terima dan ridhoi adalah qurban Habil. Dan bukankah itu tujuan hidup kita; Allah ridho terhadap kita, dan apa yang kita usahakan?

Semangat, berbenah di KKN.
Tidak mengeluh dan tidak putus asa.

KKN#1: Berdamai dengan kenyataan


Sore hari, di jalan pulang dari desa ciandum, kanan-kiri kombinasi pemandangan sawah, pegunungan, dan matahari yang cantik sekali. Pemeran: pide, david, fulki. Topik: kondisi kelompok kkn.
“Pid, menurut gw ya, pertemanan di kkn itu kayak summer fling. Yes, it can lead to a commit relationship,  jadi hubungan jangka panjang kalau di follow-up, tapi basically its only a fling. Something we can’t count ourselves into.”

KKN cuma sebulan.
Fakta yang mau g mau harus diterima. Entah sedih, atau malah mungkin –banyaknya- seneng, fakta ini g akan berubah, kecuali kalau mau perpanjangan sendirian. Sama kaya obrolan saya sama Pide di atas. Ini kaya sensasi summer fling. Temporer. Indah, tapi kita tau cepat atau lambat bakal berakhir.

KKN. Kuliah Kerja Nyata. Tinggal di desa, yang antah berantah, ketemu masyarakat, ngeliat dan ngerasain sendiri kondisinya. Kalau kata LPPM (yang jadi Penanggungjawab KKN), inti dari KKN adalah belajar dari masyarakat. Whatever-lah. Yang jelas maksudnya begitu, nangkep ya? :)

Orang yang idealis, disimpen di desa yang begitu banyak permasalahannya, mau g mau pasti terusik. Jiwanya. Berontak. Pengen ngubah. Wajar, namanya juga kita, mahasiswa, yang selama ini ada dalam tataran –cenderung- ideal dan teoritis. Bagaimanapun gejolak dunia mahasiswa di kampus sana, dibilang jauh dari ideal-lah, apa-lah, tetep kalau dibandingkan sama kondisi masyarakat yang asli, jauh.

Saya, si setrika-an, yang kerjaannya ngiterin bandung, bolak-balik bandung-nangor, dikirim ke Ciheras, sebuah desa di selatan tasik, yang dari pantai jarak rumahnya cuma sekitar 100-200 meter. Berhenti dari semua aktivitas yang selama ini udah jadi rutinitas, berhenti dari pikiran-pikiran tentang kampus dan adik kelas, berhenti dari pikiran yang lain-lain.

Dipaksa untuk liburan dan menikmati sebulan di tepi pantai :)

Adaptasi yang dilakukan ekstrim. Beda aktifitas, beda ritme, beda kultur, beda lingkungan. Beda fokus. Salah besar orang yang saling deskridit satu sama lain karena perbedaan tempat tinggal kota-desa. Tiap-tiap kondisi punya dinamika-nya sendiri. Punya serunya masing-masing!

Fakta sebulan kkn gak bisa –gak boleh- dilupain. Segimananya si jiwa terusik pengen bisa ngubah sesignifikan mungkin, memberdayakan sebanyak mungkin, tetep aja, kita ada cuma sebulan. Harus tau kapasitas dan liat hal yang feasible dilakukan –apalagi dengan batasan2 yang dikasih oleh Unpadnya sendiri- Banyak harap yang kandas, banyak mimpi yang redup. Belum lagi dinamika kelompok yang juga jadi salah satu faktor pendukung & penghambat. Mawas diri kuncinya, tau kapasitas. Targetnya bukan jadi orang yang punya banyak mimpi, buat apa juga? Tapi menjadi bijak, menjadi dewasa, kombinasi idealis-realistis dengan kadar yg tepat.

Disini banyak berdialog dengan diri sendiri, banyak berpikir, banyak merenung, banyak evaluasi, banyak melihat, banyak belajar. Akhirnya saya sampai di kesimpulan dan tekad untuk:
Berdamai dengan kenyataan.

Bahwa realita bukan musuh dari mimpi. Ngapain juga musuhan, justru gak boleh saling destruksi. Realita ngasih mimpi sayap, kaki, apapun yang bisa dijadikan alat, biar mimpi menjelma. Jadi sesuatu yang konkrit, bukan cuma hadir dan dielu-elukan di alam pikiran. Supaya mimpi g sia-sia. Mereka harusnya konstruktif-produktif. Saling memberikan feedback positif.

Paling deket dan konkrit yang mungkin saya lakukan, adalah cari tau, secara spesifik, apa yang saya pengen capai dan lakukan di KKN ini. Kalau memang g bisa jadi commit relationship, biarkanlah KKN ini jadi summer fling yang indah dan g terlupakan :)

Ditulis di hari ke 19 KKN;
Harusnya ditulis di Hari ke3 KKN.

Senin, 11 Juli 2011

Note to self!

Halooooo!
Ini blogspot tampilannya baruuuuu dan lebih bagus! *senang* *dance*
kayaknya google emang lagi renovasi besar-besaran ya?

sekarang saya lagi kkn, di tasik kecamatan cipatujah, desa ciheras.
dari bandung kalo naik bus sekitar 7-8 jam. *koprol*
disana g ada akses internet, jadi g pernah posting.
bahkan ini juga agak2 canggung buat posting lagi, udah lama soalnyaaa :D
banyak cerita banyak kejadian pas kkn.
banyak belajar.
even in the smallest thing happened, I learn. :)
KKN ngajarin untuk buka diri, buka hati lapang-lapang.
ah sayang nih gak bisa dipost et causa lupa detail =.=
nanti di ketik di draft dulu deh baru kalau bisa dipost, hehehe..

kemaren laptop rusak, entah ketiban/keinjek entah siapa/apa.
di tempat KKN
sedihnya parah. yaiyalah, interaksi saya sama laptop kan super intens 2011.
semua data, aktivitas, berpusat di laptop. dan pas rusak, jeeeeng.
________________________
die.

dimarahin Etta, iya *yaiyalah, ini udah kedua kalinya dalam dua tahun ini*
yang pertama gara2nya waktu nyebrang portal saya jatoh sampe parah bgt, terus tas kelempar, LCD laptop rusak. kadang -dan sering- saya kasian sama Etta Bunda, punya anak yang cerobohnya kayak saya, ampun2an banget :( dulu kalau sering jatuh, pulang ke rumah kaki babak belur, sama Etta sambil dimarahin sambil diobatin. 

saya udah pasrah aja, nguras tabungan sendiri buat gantiin LCD. nanti ke kampus tiap hari jalan *lebay*. masalahnya saya butuh banget laptop buat ngerjain skripsi.
dan akhirnya kemaren Etta telefon, pas saya lagi di kampus. Intinya laptop saya udah beres, dan harganya bener2 g santai karena ganti LCD. *nguuuukkk :(* Etta g marah, dan ngomong lembut sekali tapi awch menusuk menusuk. Etta bilang "kak, kamu tau kan, uang ini keluar untuk pos yang seharusnya tidak terjadi?" Beliau minta saya koreksi diri. sedihlah sungguh. di saat ajib mau kuliah, aci masuk SMP (dan bayar masuknya mahal pisan sekolahnya aci =.=), saya malah nambah2in masalah dengan ngerusakkin laptop. yang harusnya g kejadian.

dan kemaren, eh, tadi pagi, jam 3 pagi, pulang LKMM.
kedodolan kembali terjadi.
jadi ceritanya nyari hape pas udah turun dr mobil arif, mc terus hapenya bunyi *baterenya sekarat* kata arif bunyinya bukan dari mobil, dan saya pun g ngerasa bunyinya dari tas. tapi karena udah ngantuk bgt dan disorientasi, akhirnya saya iyain dan nyangka itu hape ada di tas. pas di rumah, mau ngecharge, ternyata hapenya g ada di tas. jengjeeeng.
saya nyimpulin bahwa bunyi hape tadi keluar dari mobil arif.
hape saya ditelefon, keputus, baterenya bener2 habis ternyata.
akhirnya saya telefon acim *da cuma hapal nomernya =.=* dan minta tanya arif ada hape saya g di mobil. semaleman itu, jam 3 pagi, akhirnya berkutat nyari hape, ngaduk2 tas. arif dkk pun berhenti dulu di pom bensin nyari hape saya di mobil. 

jam 3 pagi.
dalam kondisi semua udah pada cape.
akhirnya saya kepikiran buat keluar dan nyari hape di jalan. malem2 jam 3 pagi bawa senter bolak balik di jalan deket portal. daaaan ternyata ada dooong tergeletak di jalan hapenya, si iphone ku malang. :___(
huks. jadi g enak bikin susah semuanya, mana acim juga jadi ikut heboh lagi, padahal saya tau dia pasti lagi cape banget :_(

kapan kamu dewasanya, ful? :(
lebih disiplin, lebih hati-hati, iketin semua barang penting ke badan, dan hapalin nomor temen lain selain Acim yang bisa diandelin kalau ada apa-apa biar gak ngerepotin Acim terus.

outtie.
see you again!
I'm off to tasik.