Rabu, 20 Maret 2013

Point of no return.

BESOK UJIAN BEDAH! 

akhirnya...

rutinitas pergi gelap pulang gelap, jaga, bimbingan gak berhenti2, jaga lagi, sakit, dimarahin konsulen, jaga lagi, poliklinik yang asik, residen yg baik2 (walau g dikit juga yang aneh), eh sakit lagi, etapi masih jaga lagi akhirnya akan selesai. 

seneng di bedah. ilmu bertebaran. rasanya tinggal mangap terus disuapin. baiknya ambil, yang g baik tinggalkan. prinsip koas banget ini.. harus pinter-pinter filter dan bawa diri.

gak kerasa koas tinggal 2 rotasi 9 minggu lagi. bersyukur banget udah sampai di tahap ini. at least, koas bikin saya makin ajeg, bahwa ya saya cinta dan suka banget sama ilmu kedokteran. saya gak salah jurusan. dan saya nemuin lagi passion saya di sini. Belum pernah sebelumnya saya belajar sekeras saya belajar di koas.

my point of no return. 

Mohon do'a semoga besok ujian saya lancar, PR Thorax saya selesai, dan dr. Tri, Sp. BTKV lagi dalam keadaan mood baik hati buat bimbingan biar gak dimarahin terus lagi. 

dan akhirnya saya mengerti maksud Patch Adam, dan kali ini saya ulangi dengan sungguh-sungguh: "Yes, I want to be a doctor with all my heart."


***


"Dok, punteun Dok, tapi besok kami ada ujian, jadi gimana ya Dok?" - tanya koas desperate yang dikasih PR bejibun padahal besok ujian.

"Lo yang mau ujian, APA HUBUNGANNYA SAMA GUEEE?!" - le konsulen angker tapi sebenernya mendidik tapi harus kuat mental dan tebel muka.

Point taken, Dok.

Kamis, 14 Maret 2013

Le stase uro~

Pergi masih gelap, pulang udah gelap. 
Namanya stase urologi. 
Huhuhu seminggu ini kangen matahari. *lebay*

Follow-up pasien jam 5 pagi (paling lambat jam set6) udah di RS, kalau pulangnya udah gelap sebenernya bukan karena urologi-nya tapi karena never ending bimbingannya. Lebih dari 12 jam di RS ihiks. 

Tadi pagi karena mau visite besar konsulen jadi agak hectic. Pas lagi GV diiringi oleh yel-yel residen "adek, ayo GV ayo GV semangat-semangat-semangat!" dan sambil bimbingan tidak maksa sekali  tentang grading tumor kandung kemih dari mulai submukosa, otot, luar otot, dinding perut yang mungkin sebenernya gak ribet2 amat tapi waktunya asli gak tepat. Bayangin lagi GV pasien nephrostomy DIPAKSA ngehapal grading tumor. Saya beneran seneng dan menghargai kakak2 baik hati yang seneng ngajar, tapi atulaaah waktunyaa~ -,-

Saya seneng statement seorang residen uro tadi pagi: "Dek, coba deh kamu liat ruangan, status, dan pasien uro. Pasti rapi. Pasien kita banyak, tapi itu g jadi alasan buat kita kerja asal-asalan." 

Dan residen uro adalah residen termaniak membimbing di stase bedah. Mengajar udah jadi kultur. Biasanya koas yang ngejar2 minta bimbingan, kalo di uro bahkan ada residen yang bilang "Dek, saya minta waktunya bentaaar aja ya buat bimbingan. Boleh nggak?" kocak pokoknya..

Bedah adalah stase yang awalnya saya agak antipati. Tapi ternyata, saya suka bedah. Hehehehehehe. Seru bedah asli! :DDDDD Ini stase yang residennya menurut saya paling care sama koas. Bimbingan residen di bedah paling seriiiing dan paling lamaaa sepanjang saya koas. Walau ada juga bete-nya gara2 mau bimbingan disuruh nunggu residennya beres main basket, akhirnya beres bimbingan jam 8 malem hzzzz. Ada bimbingan pas jaga-lah, dapet pembimbing kelompok khusus, pembimbing di tiap-tiap subdiv ada lagi, belum bimbingan poli, buanyak. 

Orang-orang bilang bedah santai kaya di pantai kecuali pas jaga, tapi pas rotasi saya dan tmn2 saya yg skrg kayaknya g begitu. Ini salah satu wanti-wanti saya ke tim acara orientasi angkatan baru yang mau masuk koas nanti: hati-hati dengan cerita koas, bisa bawa stigma di awal, ngaruh ke ritme kerja, padahal koas itu kondisinya g selalu sama *dear calon dek-koas, camkan ini. Inget, adaptif! ~le koas senior #dilemparkateter #urostyle

Karena kemaren saya pneumonia (gak ngerti jg kenapaaaa bisa T___T) akhirnya pindah jaga, walhasil jadwal jaga saya mepet2nya gak santai. Minggu ini saya jaga sabtu malam dan minggu malam, semoga gak tepar lagi hiks. Beneran di koas kerasa banget, untuk mengeluh itu rasanya mudah, untuk bersyukur juga mudah, mudah lupa-nya. Hati-hati, hati-hati.


"Kamu akan jadi seorang Dokter, kamu harus lebih tegar daripada yang lain!" -Prof. Dr. Hendro, dr.,Sp.B(K)-V.

Rabu, 13 Maret 2013

give & take, intertwined.

Banyak orang ngebandingin Greys Anatomy dan House. 
Yang satu (GA) terlalu drama, yang satu terlalu spesialistik (House).

Kalo saya, karena House banyak mikirnya dan terlalu spesialistik, dan kesan dari nonton filmnya cuma: "gyaa keren! ooh bisa gitu ya? gyaa~" dst, akhirnya jadi berasa kaya kuliah lagi. di RS udah kuliah masa di rumah juga harus kuliah lagi? hehehe alesan banget ya :p 

Saya lebih suka nonton GA. karena bener2 kehidupan kedokteran banget yang terjadi. terlalu drama? setelah saya jadi koas akhirnya saya ngeiyain kalo kehidupan di RS emang drama bangeeet. banyak life lessons-nya dari GA yang asli mirip banget sama kehidupan sehari-hari di rumah sakit. tapi minus adegan-adegan nakal di GA yang err yep, lumayan banyak, mending diskip aja itu ya (kalo di dunia residensi g tau tapi ya, konsulen2 suka wanti2 ke koas katanya mah iya banyak residen aneh2, naudzubillah)

nah! di GA ini banyak banget adegan monolog yang dalem. 
sekarang GA udah season 9, hehe. saya jg g ngikut dari awal. kepotong beberapa season, nyambung lg di season 8. mager soalnya ngikutin semua season. -___-" 

season 9 asli bagus dan dalem banget. paling suka kalo udah dr. Yang sama dr. Thomas. Ini hubungan guru dan murid yang inspiring sekali. pas dr. Thomas meninggal sedihnya gak ngerti lg T____T. kaya kehilangan guru sendiri. 

tapi sy disini mau kutip obrolan Meredith ke Christina (ini berdua sobatannya kuat banget bahkan kadang dalam tahap saling bela yang mengerikan -,-). Jadi si Christina ini karena ngerasa ada di Seattle Grace Hospital banyak bikin malapetaka buat dia, bikin dia kehilangan banyak hal, akhirnya memutuskan buat pindah ke RS lain. 

Meredith ngomong panjang lebar ke Christina, intinya gini:

"This is a place where horrible things happened. 
You were right to go. 
You're probably escaping disaster.
Look at me, I practically grew up here. 
And you're right, it hurts me.
In ways I'll probably  never get over.
I have a lot of other memories of people. People I've lost forever.

But I have a lot of other memories too. 
This is the place where I fell in love.
The place where I found my family.
This is where I learned to be a doctor.
Where I learned how to take responsibility for someone else's life.

And its the place I met you.
So, I figure, this place has given me as much as its taken from me. 
I've lived here as much as I've survived here.
Its just depends on how I look at it. 
I'm gonna choose to look at it that way. 
And remember you that way.
Hope you're good."

***

Dulu ada kakak kelas pernah bilang, kalo keluar koas buat jadi lebih baik itu susah, setidaknya keluar koas kita masih bisa jadi orang yang sama. Saya ngerti maksud beliau. Intinya kalo g bisa jd orang lebih baik, setidaknya kebaikan yang sudah ada di kita gak hilang gara2 koas. 

Tapi koas ini menurut saya pake sistem fight or flight, all or nothing. Pada saat nyemplung dan niat total, bikin kita larut dalam ritme hidup rumah sakit. 

"So, I figure, this place has given me as much as its taken from me."

Pada saat kita ambil resiko untuk dapat sesuatu, kita juga beresiko untuk kehilangan sesuatu*. Kenapa harus pake resiko2 segala? Kenapa g bisa proses belajar itu jadi hal yang murni bermanfaat tanpa efek negatif? Sistem pendidikannya belum siap. Orang-orang didalamnya juga. Merubah kulturnya juga lebih-lebih lagi. 

Kalau kata residen saya "ya, sabar aja ya dek, itu namanya efek samping pendidikan." Err sejak kapan pendidikan punya efek samping T______T

dan ya, saya ambil resiko-nya.

Mari berupaya, dan berdo'a; semoga yang didapat di sini banyak dan jadi berkah, semoga semakin kuat, semoga hal-hal yang hilang bisa mudah dicari lagi dan bukan merupakan hal yang prinsip, semoga akal & hati nurani bersih. 

Semoga Allah menjaga niat, langkah, dan tujuan kami. 

Kalau kata Alicia Keys, "New York, concrete jungle when dreams are made of". Ya bedanya ini bukan di new york saudara-saudara...

*in this very particular place

Minggu, 10 Maret 2013

Jaga pasti berlalu.

Kalau saya lg cerita ke temen tentang dunia jaga dan waktu jam kerja-nya, banyak temen yang bilang "ya ampun ki gue juga sering kok gak tidur kerja lembur gitu". akhirnya saya balik nanya ke diri sendiri. Ini dokter-dokter aja yang pada lebay kalo jaga apa gimana? 

Membandingkan tentu bukan hak saya. Karena saya gak ngerti kerjaan orang lain gimana. Dan saya juga yakin, segimananya saya/ bahkan orang ter 'naratif' sekalipun di kedokteran cerita tentang gimana itu jaga, orang-orang di luar gak akan ngerti gimana jaga itu sebenernya. sampe ngerasain sendiri. pun adik2 kelas di FK yang belum masuk koas. 

Beberapa temen kadang suka kesel sama orang non dunia kedokteran. ya karena gak ngerti2 itu. yang satu minta dimaklumi dan yang satu mungkin gak ngerti kenapa harus memaklumi. 

Konsulen pernah bilang, kenapa dokter waktu kerja-nya (koas dan residensi terutama) begitu. di saat jam 7 (bahkan lebih pagi lagi) sampe jam 4 standby di RS, malemnya lanjut jaga tetep di RS, dan besok pagi-nya tetep standby di RS. 36 jam lebih adanya di rumah sakit lagi dan lagi. beda sama profesi kesehatan yg lain, yg pake dinas pagi/siang/malam. ya kalau dinas pagi, pas siang dan malamnya libur, besok paginya masuk lg. waktu kerjanya 7 jam. Beliau bilang "Sebenernya kalian ini dilatih, bagaimana caranya dalam kondisi capek-secapekcapeknya kalian tetep bisa mikir bener, kalian tetep bisa decision making yang bener."

dan mungkin karena tekanan dari pasien (dan terutama keluarga), dan bahwa urusan-urusannya itu adalah ikhtiar yang berkaitan dengan nyawa. 

mungkin yang saya tulis juga gak terlalu ngegambarin sebenernya jaga itu gimana. ahahaha. ini cuman gara2 saya ngerasa pengen nulis apapun tentang jaga. karena sekarang saya ngerasain campur aduk diaduk diaduk.

***

Sekarang lg di bedah. jaganya padat merayap. kemaren jaga, hari ini jaga, besok jaga lagi. Saya baru sembuh dari pneumonia, tp sekarang ISPA lagi. ade baim masuk rumah sakit. ian dan najib sedang masalah. etta sakit juga. banyak hal&kerjaan yg lg saya pikirin, kepala saya pusing, dan mungkin karena saya lg PMS hari ini saya kesel-kesel-kesel bangeeeet dan berantem lg sm ubay yang jadi chief jaga sampe nangis. pdhl dari awal jaga jam 7 pagi sampe jam 6 g kenapa2 msh ketawa2 dan diskusi. berantemnya justru sejam terakhir mau selesai jaga. ubay ini mungkin emang sparring partner saya dari awal koas *nuhun pisan bay, walau prosesnya keras tp banyak pelajaran ya... 

JAGA PASTI BERLALU.