Minggu, 18 Maret 2012


"You cannot help the poor by destroying the rich. You cannot strengthen the weak by weakening the strong. You cannot bring about prosperity by discouraging thrift. You cannot lift the wage earner by pulling the wage payer down. You cannot further the brotherhood of man by inciting class hatred. You cannot build character and encourage by taking away people's initiative and independence. You cannot help people permanently by doing for them, what they could and should do for themselves." 
- Abraham Lincoln.

#empathy?
“Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian.”
- Pramoedya Ananta Toer

#katanya.

Sabtu, 17 Maret 2012

What happened in syukwis 2008? (2)

(cont'd)

di ruangan panitia, 
intinya lebih ke (mencoba) ngasih positive support ke ubay.
be himself dan sampein apa yang bener2 pengen dia sampein ke anak2.

rundown di bagian akhir acara kayaknya g terlalu detail dibuat -atau g di briefing sebelumnya-, jadi starting ubay ngomong ternyata ada saski sama wowo + ebo nyanyi too eightcellent to be true yang kita sama sekali g tau. agak zong-lah, soalnya yg di panggung ngiranya mereka nyanyi ngiringin ubay sedangkan dari kita taunya ubay bicara ya g ada pengiring, cuma di bagian akhir ada ebo nyanyi. jadi patunggu-tunggu agak kriiiik.

akhirnya ubay maju dan bicara di depan.

the speech is hmmm ~don't know what to explain~. yes, ada beberapa hal yang harus dievaluasi, but ubay tried very super-mega-ultra hard to do his best, so its not proper for me to give any critics. at the time. kayaknya peran terbaik yg bisa diambil saya dan dinda saat itu; support.

abis ubay maju, saya tanya tentang perasaan dia gimana. ubay kaya agak pucat waktu turun dari panggung emang, ehehe. ubay bilang: "sedih, ful. dsb dsb" disitu lagi banyak pisan orang jadi saya g enak nanya lebih jauh.

terus acaranya udahan. pas di akhir banget, tanri dateng. dan sambutan anak-anak agak heboh. sontak saya dan dinda langsung bergegas nyari ubay. khawatir (udah kek emak & nenek-nya ubay gini kita din, ahaha). Ubay hari itu, berdasarkan ilmu terawang fulki fadhildul, lagi fragile banget mengenai identitas ke-'ketua angkatan'an-nya dia. atau mungkin juga lagi peak capenya dia ngurusin angkatan pas prakoas (yg entah kenapa saya pikir ubay put too much burdens in his shoulder). dimana defense mechanism (maklum anak psikiatri, sotoy dan kepo.) yg diambil adalah humor.

akhirnya saya+dinda ketemu ubay, ngobrol. di saat yang sama tanri dielu-elukan di panggung. seperti layaknya emak-emak yang khawatir, kita tanya "ubay gimana, apa-apa nggak?". disini roman muka dan nada suara ubay agak beda (gileee roman muka, ahaha anak psikiatri banget), dia bilang; "gue beneran seneng ada si jenggot disini, beneran. dari awal sampe sekarang, gue emang bukan ketua angkatan, gue cuman orang yang ngerjain tugas-tugasnya dia."

dan tiba-tiba, ubay nangis.

dan saya sama dinda speechless. 

dan ikut mehek juga.

dan bener-bener g tau harus ngapain.

dan jadi agak awkward. 

dandon. 

***

one step higher to all of us ya, dinda & ubay. Amin.

Being in someone's place g mudah. apalagi di posisi yang terlalu identik dengan orang tsb. Mungkin waktu yang bakal bikin kita lama-lama adaptasi dan belajar, bahwa sebenernya jadi presiden bukan cuma sekedar nyelesein urusan administratif kenegaraan. bahkan mungkin itu mah harusnya tugas mensesneg.

Senin, 05 Maret 2012

Jiwa (First Day)

Koas first day:

Kesan: capeeeeee, berkesan, gak jelas.

Paginya kita absen jam 7 di jiwa, lanjut pengarahan di IPD lantai 5 (yg naeknya pake tangga) smp jam 10, lanjut kuliah etik dlm ilmu kesehatan jiwa.

Sebenernya (seharusnya) psikiatri itu stase yang santai kaya di pantai (katanya). Tapi gara2 di sub sub grup (jadi dr subgrup dipecah lagi) saya g ada anak 07 yg udah ngerti medan, akhirnya kita si koas2 nan cupu ini BINGUNG ngapain. Jadi kita ngulik sendiri semuanya.

Kita g ngerti konsep BST, CRS, CSS. dan yang lebih bikin zong-nya lagi adalah dapet perseptor yang sibuk dan terlalu ngebebasin. BST harusnya bareng perseptor, beliau g bisa janjiin. Begitupun CRS. Pas ditanya CSSnya mau apa beliau jawab "ya terserah kalianlah cari aja topik yang menarik" PUHLEAAAASE. *brb meronta2 terus diiket dimasukin ruang isolasi bangsal jiwa*

Akhirnya kita masuk bangsal jiwa dan nyari pasien. Subhanallah, masuk bangsal jiwa berkesan PISAN. Ketemu orang-orang yang unik. Antara lucu dan...sedih. Ada yg halusinasi auditori plus make narkoba (yang saya pun g bisa bedain mana yg bener mana yg nggak. Meyakinkan pisan), ada yg nganggep dirinya macan, ada yg kerjaannya berdiri di kasur dua tangan ke atas (dia akhirnya dibawa ke ruang isolasi dn diiket), ada yang bengong bolak-balik g jelas, ada yg stres berat karena nembak cewek terus dia belum ngungkapin 100% isi hatinya (mun cek abdi mah nya udah weh bilang aja lagi kenapa harus jadi stress -,-), ada yg buang air besar di kasur dan dia setiap kita lewat minta uang seribu buat nyuci kain, dan banyak lagi.

Sedih liatnya beneran.

Di bangsal jiwa juga ada meja pingpong dan tv. Disana juga kita main gitar dan nyanyi bareng berinteraksi sm orang2.

Keluar dari bangsal jam 12an. Harusnya jam 12-1 itu kita istirahat, tapi diminta perseptoran (bimbingan yang jadi first priority di koas) langsung, jadi g pake istirahat. Beres perseptoran jam 2an dan langsung sholat dzuhur. Keluar ruangan perseptoran langsung berasep semua. Abis shalat & makan, lanjut absen sore plus diskusi di perpus jiwa lantai 3 (bangsal di lantai 1-nya). Pokoknya bolak-balik terus laaah~

Kenapa cape ya?
Nyampe kostan jam 17.30 langsung tewas. -,-

Uogh. Nabung energi buat malem ini ngerjain tugas dari residen T.T dan besok harus follow-up pasien pagi2 jam7.

Semangaaaat!

*alhamdulillah kelompoknya seru! Hahaha :))

Minggu, 04 Maret 2012

what happened in syukwis 2008? (1)

banyak tipe pemimpin.

saya mau kasih contoh 2. gambaran kasarnya aja.
ada yang tipenya memberdayakan. mayoritas tugas didelegasi ke yang lain. minus-nya mungkin kerjanya kurang kerasa sama yg lain. since urusan teknis dihandle anggota-nya.
ada yang tipenya mayoritas kerjaan ditake care sendiri. kelebihannya mungkin keberadaannya terasa dekat dan terasa oleh yang lain. tapi minus-nya, ini bisa berakhir destruksi atau cape sendiri. 

***

Angkatan saya ganti ketua angkatan. since tanri maju jadi presbem. yang gantiinnya ubay. ganti atau statusnya wakil ya? yang jelas kerjaan ketua angkatan di handle ubay dulu selama kurang lebih 6 bulan terakhir dan mungkin 1.5 tahun kedepan.

Kemaren ada syukuran wisuda 2008. saya dan ubay diminta tolong kiam buat bikin renungan di acara (lama2 saya jadi spesialis renungan kalo gini ceritanya mah. sering pisan -,-). awalnya g mau (banget *pake capslock*) tapi atas azas pertemanan dan asal ubay juga mau akhirnya saya mengiyakan.

Kontennya kata panitia tentang: mau dibawa kemana 2008. lah, mana saya -yang cuma rakyat jelata di angkatan- tau. akhirnya saya tanya ubay. ubay bilang suruh tanya tanri. tanri bilang semua udah diurus ubay jangan ke dia lagi. udah kaya bola pingpong ditektok sana sini.

Akhirnya selama seminggu kemaren kerjaan saya kaya ubur-ubur. ngambang-ngambang g jelas. minta bantuan sana sini buat bikin renungan, tapi tetep aja 'jiwa'nya g dapet. nuangin ke tulisan mungkin bisa saya kerjain. tapi kontennya g tau ya mau nulis apa juga. apalagi konsepnya diminta dalam bentuk dialog, bukan video atau kata2 di slide kaya yang 06 atau pas jaman olymphiart. dialog antara dua orang terus dibelakangnya ada slide2 gambar/video yang gambarin yg dua orang ini obrolin. salah satu orangnya ya Ubay, tinggal cari satu lagi.

akhirnya kerjaan saya pas pra-PSPD seminggu kemaren diantaranya adalah: mengejar Ubay (sok artis banget lo Bay emang, hahaha). Ubay super sibuk. Ngurus pra-PSPD. Ijazah lah apa lah. Pas diminta waktunya bentar bikin renungan, Ubay langsung ngeliatin to do list kerjaannya dia. Yang emang pas saya liat banyak banget. Jadi antara kesel, dan..........ga tega.

akhirnya dengan proses penerimaan yang gak sebentar, akhirnya saya ngerelain Ubay ngerjain kerjaannya dia dan nyusun renungan sendiri plus minta tolong sana-sini buat bantuin. yang ternyata gak berjalan dengan baik. karena saya g dapet feel-nya. dan g tau apa yang mau disampein. cuma gambaran besarnya.

awalnya saya kesel karena Ubay ngorbanin hal yang g bisa tanpa dia dengan hal yang sebenernya bisa dia delegasiin ke orang lain. maksudnya gini, kerjaan bikin "mau dibawa kemana 2008" itu butuh ubay. sedangkan kerjaan teknis lain menurut saya bisa didelegasiin ke orang lain karena g butuh sosok ketua angkatan. tentu, tentu, ini pendapat sotoy saya yang g tau kondisi intern penguin. ya emang renungan penting tapi tidak mendesak juga sih. emang mager ngerjainnya (malah curhat). dan saya liatnya Ubay agak tense beberapa hari pas pra-PSPD. sekali lagi ini sotoy hasil pengamatan mata saya yang kemampuannya terbatas.

ekspektasi dari panitia gede banget awalnya, minta di renungan ada video dari beberapa orang pula. 

dan sempet zong juga adalah karena saya sama Ubay bareng di departemen psikiatri dan harus lapor ke bagian hari kamis/jumatnya. masalahnya chief-co (ketua kelompok koas) yang 07 masih di luar kota dan baru pulang minggu. anak2 07 ngehubungin saya buat ngurusin hal ini dan ternyata g semudah itu juga. jadi anak koas ternyata sama kaya mahasiswa S1 yang merangkap SBP. dosen kita yang telfon, kalau dosen butuh infokus sama laptop kita yang urus, beberapa tabel periksa pasien kita buat sendiri, dsb. saya belum deket yang lain, jadi agak segan, yang paling deket ya Ubay. tapi kondisinya (sangat) g memungkinkan buat minta tolong Ubay. jadi awal2nya agak zong ngurus ini itu dan ngehubungin orang-orang, ngoordinir buat kumpul di departemen dan bagi2 fotokopian, ngejarkom dsb. koas begini amat ya -,-

akhirnya sabtu jam 2 saya ketemu ubay dan dinda buat ngobrolin renungan. Ubay udah g terlalu sibuk. gambaran besarnya udah dapet, dan janjian jam setengah 4 buat kumpul lagi dengan udah ngerjain tugas masing-masing. ubay dapet tugas disuruh curhat (hahaha) tentang perasaan dia jadi ketua angkatan, dinda tentang konten 'one step higher' 2008. 

jam setengah 4 kumpul lagi di kostan dandon. dan dengerin curhatan 'ketua angkatan'nya Ubay itu kocak banget. akhirnya baru beres jam 5.30an. konsepnya berubah jadi: Ubay yang bakal nyampein semua isi renungan. g pake dialog dua orang, tapi dialog hati ke hati antara Ubay dan anak2 2008 (asli ini getek banget). proses bikinnya ga gampang, secara kadar jayus Ubay 80% dari 100%. dan Ubay tipe introvert yang g mudah menuangkan sesuatu ke kata-kata. apalagi tulisan. dan dia betawi tulen. (inget prosesnya jadi ketawa sendiri, ahahaha)

dari proses pembuatannya, jujur, kami akhirnya g bisa memenuhi ekspektasi panitia. g ada video atau tampilan2 yang 'wah', g ada dialog dua orang yang direquest. ini pake azas: ngusahain yang terbaik sekekejarnya. dan bertumpu pada kemampuan Ubay di atas panggung.

pas di syukwis, slide yang udah dibuat ternyata ketinggalan di kostan herdinda dan sulit untuk balik dan ngambil lagi. akhirnya dibuat ulang. terus ngeliat konsep acara dan operet yang keren banget, saya dan Ubay jiper pangkat sejuta.

akhirnya kita keluar lokasi dan ke ruang panitia. 
diem di kursi bengong dan papelong-pelong minder.
saya bbm dinda minta nyusul ke ruang panitia.

(to be continued).