Jumat, 31 Desember 2010

miaaaw.

night talk with teh moi tentang bidang 1.
jadi kabid susah ya :(

dream team, where art thou?
i'm longing for us.

dirampokpokpok.

home already :)

3 hari kemarin hape saya mati, pas nyala, sms udah kayak banjir bandang. terutama masalah kerjaan, pelantikan yang tanggal 3 nanti. saya sama acim jadi PJ-nya. dan sms acim juga udah desperado minta-minta saya cepet pulang. bzzz.

baru tau sekarang, ternyata walau udah g ada koneksi internet tapi ym belum di-off, kita bakal masih kelihatan online, padahal udah enggak. jadinya message via ym juga mbludak. halaaah -,-"

ternyata ada masalah yg agak pelik mengenai pelantikan nanti. isni nanya acim, acim bilang tunggu teh fulki. isni nanya radit, radit bilang tanya fulki. sempet agak kesel, karena semua yg g dimengerti ngerasanya dilempar ke saya tanpa sebelumnya diupayakan untuk difikirkan. kalau saya juga g ngerti, terus saya nanya ke siapa? :( i'm not the answer of everything, hey people.

kmrn nyampe rumah maghrib dalam keadaan badan udah mau copot, langsung disamber kerjaan sama orang2, dan malemnya, sekitar jam 9 mlm harus nganter adik sepupu saya ke UGD. dia demam tinggi dari kemarin. orangtuanya semua ada di jakarta. antara ngurusin segala tetek bengek administrasi rumah sakit dan ngurusin kerjaan yg orang2 pada minta kejelasan, semua dilakukan sekaligus di RS. otak saya udah g sinkron. adik saya dites mcm2; CBC, tes immunoserologis, widal, dsb.

alhamdulillah tes adik sepupu saya negatif untuk widal, tapi neutrofil-nya tinggi dan highly infective. yang bikin semaput adalah pas nerima bon. YA AMPUN INI MAH BENERAN MAHALNYA KEBANGETAAAANNN. Sedih banget, rumah sakit udah jadi lahan usaha. saya ngerasa dodolnya kenapa gak nolak, hadoooh. itu mah sampe minjem uang dulu ke orang, beneran parah banget. hampir aja ditawan di rumah sakit. dan sebelnya adalah, dokternya mbok ya nanya dulu, "dek, saya mau melakukan tes ini, adek kira2 bersedia g? biayanya segini segini segini" pas udah dites, liat bon, rasanya mau pingsan, ahaha. saya cuma bawa sekitar 300rb, dan itupun dikira udh lebih dari cukup buat berobat. ternyata kurang banget. pengen teriak ke dokternya: DOK SAYA MAHASISWA DOOOOKKK BELUM ADA PENGHASILAAAN :((

saya beneran ngerasa dirampok, dan merampok orangtua.
ah sedih pisan itu rasanya, ngerasa dodol dan didzolimi rumah sakit.
nyampe rumah jam 12 malem, bawaannya jadinya gak ikhlas sm rumah sakit :(
adek sepupu saya juga ikut pulang bareng saya. pas saya nelfon ibunya, ibunya khawatir pisan (yaiyalah -,-"). dia tidur di kamar saya, dan jadilah saya perawat semalam. yang paling horor adalah, di tengah malem gitu tiba2 dia wheezing demi apa dooong. asthma-nya kambuh. ya Allah...

:)
tapi sekarang masih bisa ketawa, ahahaha :))
what doesnt kill you, makes you stronger!
kata temen saya, what doesn't kill you, makes you stronger...enough to kill yourself or others. ahahaha. jadi semacam dapet energi tambahan buat bunuh orang \m/

asik asik asik hari ini mau ambil charger di BEC :D bisa pake laptop lagi HOREE! :) :)
*charger mahal ya :( **ngerasa dirampok untuk keduakalinya :_((((( ergh! pengen gigit orang.

Minggu, 26 Desember 2010

Lately.

Berminggu-minggu belakangan ini saya suka mimpi, tentang kematian saya sendiri. Bahwa umur saya sebentar lagi. Kalau lagi melamun, pikirannya pun suka balik-balik kesana. Saya jadinya selalu dihinggapi ketakutan. Takut hidup saya terisi sia-sia. Takut gak punya bekal yg cukup. Takut Allah gak ridho sama hidup saya.

:_((

Selasa, 21 Desember 2010

Baru pulang

Udh jam 11.57 malem :(

Ternyata ketauan, etiology terbesar penyebab galau adalah: pulang malem disaat kondisi lagi cape. Dulu jaman awal2 pulang malem, dijalan suka nangis sendirian *norak pisan* sekarang udah enggak dijalan tapi di rumah, nguuuk :_( heu.

Lagi ngerasa banyak hal yg lost dan harus diperbaiki baik di senat maupun yg lain tapi bingung berbagi. Banyak pikiran sulit menuangkan kemana jadimya empet sendiri.

Hoaaaahm.
Ikhlas ikhlas ikhlas.
Allah :'(

Minggu, 19 Desember 2010

Dan...

Ini bagus banget deh beneran T.T
Posting blog make hape gr2 laptop rusak chargernya. Masa tiap dicolok, udah mah g nyala dia malah bunyi tet tet tet tet kaya pemadam kebakaran. Puhleeeease. What else scarier than that. Udah mah penakut lagi sama listrik, bzzzz.

Laptop setelah diinstall ulang juga jadi mlh g bisa dipake dvd drivenya, entah kenapa. Sepertinya harus nuntut mas-mas yg nginstall ulang laptopnya :3

Dan waktu kosong cuma besok karena pulang siang jadi berencana ke bec tapi ternyata sorenya ada wawancara. Olalalalala. Bingung.

Seminggu ini lagi ngerasa g adil bgt sm akademik. Masa cuma belajar pas ngerjain LI doang, enggak bangeeet :( asa pengen belajar pisaaan, tapi suka kecapean g jelas.

Dan banyak masalah terjadi di senat dan makin nambah pikiran.

Daaan hari selasa ibrahim ulangtahun yg ke empat :)

Dan ini beneran postingan paling random

Dan pengen ngucapin maaf buat tmn2 yang ngirim message via ym g dibales2. Jd td itubaku gak online, tapi lupa off dr hape. Dikirain kalo sambungan wi-fi hape udah off ym langsung mati, ternyata enggak. Maaf ya ceman-cemaaan.

Dan hari ini sangat hectic, baru nyampe rumah dan pengen belajar tapi ngantuk dan cape, apaaa pisaaan :(
*dn lagi kepengen juga dgr cerita embrio dari geng unyu2 munyamunyaa yg ikut kesana (cepri tia friska shinta)
Ah kangen!

Dan lupa pisan design buku kenangan untuk p&k harus selesai besokk. Uhuhu, gavtek.

Kamis, 16 Desember 2010

kangen :_(

ya ampun ini beneran noraknya to the max max max.
baru pisah sama anak-anak p&k hari sabtu tapi kangennya sampe menggila (kecuali sama acim tentu saja, karena ketemu tiap hari -,-")

dan ketambah juga sama sms anak-anak p&k yang lagi sama-sama mellow karena lagi kangen-kangennya. hafffuuuh. bahkan cepri si cuek dan dingin pun mellow. dan dito pun dan semua pun dan aku pun.

rutinitas yang kesannya biasa aja, kaya:
tiap istirahat leyah-leyeh di ruMah cerita2 kejadian kuliah, makan bareng di kantin, sms-an kerjaan, follow-up kerjaan, rapat sampe malem, ketawa ngakak bareng2, nginep bareng, heboh tiap hari rabu sore dan sabtu, stress-nya rapat, nangis massal, pundung satu sama lain, kesel-keselan, belanja bareng *ini beneran kejadian*, malah jadi hal yang sangat saya rindukan :_(

sangaaaattt kangen pedanka ya Allah :_(

sahabat kecil - Ipang.
Baru saja berakhir
Hujan di sore ini
Menyisakan keajaiban
Kilauan indahnya pelangi
Tak pernah terlewatkan
Dan tetap mengaguminya
Kesempatan seperti ini
Tak akan bisa di beli
Reff:
Bersamamu ku habiskan waktu
Senang bisa mengenal dirimu
Rasanya semua begitu sempurna
Sayang untuk mengakhirinya
Melawan keterbatasan
Walau sedikit kemungkinan
Tak akan menyerah untuk hadapi
Hingga sedih tak mau datang lagi
Janganlah berganti
Tetaplah seperti ini
ini soundtrack p&k banget nih T.T

udah lama

udah lama gak nulis (banyaknya copas dari blog orang)
udah seminggu-an pulang ke rumah lewat dari jam 10 malem dengan kondisi badan remuk dan cape setengah mati dan jadinya gak bisa ngapa-ngapain
udah lama gak ketemu dan main sama adik-adik

nguuukkk :(
lalalalallalalallalalalallalala.
sore throooooaaaatttt T.T

pengen cepet-cepet liburan >,<

Kamis, 09 Desember 2010

Waktu hampir berkarat

Seringkali aku berkata,
Ketika semua orang memuji milikku
Bahwa sesungguhnya ini hanyalah titipan,
Bahwa mobilku hanyalah titipan-Nya,
Bahwa rumahku hanyalah titipan-Nya,
Bahwa hartaku hanyalah titipan-Nya,
Bahwa putraku hanyalah titipan-Nya

Tetapi, mengapa aku tak pernah bertanya:

Mengapa Dia menitipkan padaku?
Untuk apa Dia menitipkan ini padaku ?
Dan kalau bukan milikku, 

apa yang harus kulakukan untuk milik-Nya itu ?
Adakah aku memiliki hak atas sesuatu yang bukan milikku ?
Mengapa hatiku justru terasa berat, 

ketika titipan itu diminta kembalioleh- Nya ?
Ketika diminta kembali, kusebut itu sebagai musibah
Kusebut itu sebagai ujian, kusebut itu sebagai petaka
Kusebut itu sebagai panggilan apa saja 

untuk melukiskan kalau itu adalah sebuah derita

Ketika aku berdoa, kuminta titipan yang cocok dengan hawa nafsuku

Aku ingin lebih banyak harta, ingin lebih banyak mobil,
lebih banyak popularitas, dan kutolak sakit, kutolak kemiskinan,
seolah semua "derita" adalah hukuman bagiku

Seolah keadilan dan kasih-Nya harus berjalan seperti matematika:

Aku rajin beribadah, maka selayaknyalah derita menjauh dariku, 
dan nikmat dunia kerap menghampiriku.
Kuperlakukan Dia seolah mitra dagang, dan bukan sebagai kekasih
Kuminta Dia membalas "perlakuan baikku",
Dan menolak keputusan-Nya yang tak sesuai keinginanku
Gusti, Padahal tiap hari kuucapkan, hidup dan matiku hanya untuk beribadah.

"Ketika langit dan bumi bersatu, bencana dan keberuntungan sama saja"
(Puisi terakhir Rendra yang dituliskannya diatas ranjang rumah sakit)

reblogged from gilangprdn. 
ikut copas ya kang :)

hidup dan nasib

hidup dan nasib, bisa tampak berantakan, misterius, fantasis, dan sporadis,
namun setiap elemennya adalah subsistem keteraturan dari sebuah desain holistik
yang sempurna.
menerima kehidupan berarti menerima kenyataan bahwa tak ada hal sekecil apapun terjadi karena kebetulan. ini fakta penciptaan yang tak terbantahkan.

- Harun Yahya

point of no return

The point of no return is the point beyond which someone, or some group of people, must continue on their current course of action, either because turning back is physically impossible, or because to do so would be prohibitively expensive or dangerous. It is also used when the distance or effort required to get back would be greater than the remainder of the journey or task as yet undertaken.

Selasa, 07 Desember 2010

saxophone nicky manuputty \m/



ini keren bangettttt saxophone-nyaaaa.
kata sandi, ini awalnya saxo-playernya BLP (Barry Likumahuwa Project) yang pindah direkrut ke Glenn Fredly. tapi intinya maaahh ini keren pisaaaan.

soliter.

let me tell you how soliter a chief can feel
entah ini karena saya perempuan atau gimana, nguuuk :_(

dihina di depan muka oleh anak-anak (laki-laki) binaan tapi harus tetap tenang dan kuat dalam kondisi tersebut, terus menerus memberikan pengertian sebaik mungkin sampai mereka mau menerima, gak pake emosi, dan HARUS tetap tenang.

narik staff (laki-laki) yang lagi stress kerjaan belum rampung ke ruangan tutor di pojok biar gak terdistribute ke yg lain stress-nya, ngeliat dia banting-banting kursi layaknya orang ngamuk, dan ngeliatin itu semua tapi HARUS tetap tenang, menurunkan emosi-nya, dan ngajak dia berpikir jernih sambil merunut masalahnya sebenarnya apa lalu mencari pemecahannya dengan KEPALA DINGIN. padahal sebenarnya kita juga tertekan oleh kerjaan yang belum rampung itu, dengan deadline yang semakin dekat.

kenapa saya cantumin mereka yang menekan saya mentally itu laki2? bukannya mau berdalih saya perempuan jadi minta dimaklumi atau gimana, enggak. saya pengen ngasih gambaran ttg yg saya alami. BEDA banget cara perempuan sama laki2. kalau perempuan, mungkin mereka mengejek dalam bahasa yang lebih baik, dan gak akan ada insiden banting2 barang di depan saya sambil ngamuk2.

emosi saya tersulut, tapi gimana caranya itu TERTEKAN dalam batas yang tidak bisa terdeteksi siapapun. dan meredam itu semua sangat g mudah, apalagi buat (yang kata orang) hati sefragile saya, dan muka saya yang kaya kaca, a perfect transparant transmitter for things i feel inside. udah mau nangis, tapi gak boleh (dan jangan sampai ya ampun), akhirnya banyak2 istighfar dalam hati minta dikuatkan dan ditenangkan.

dan sampai akhirpun gak boleh banget menunjukkan emosi karena masih ada rapat evaluasi. otw menuju ruang mahasiswa, saya udah jalan lebih cepet dari mereka biar gak keliatan kalo wajah saya udah beneran mau nangis banget. setelah sholat maghrib perasaan saya membaik.

this is a position,
when you deal with feelings by yourself,
mandiri membenahi perasaan tanpa bantuan orang lain, dan tanpa terdeteksi orang lain. bisa seketika berdiri saat jatuh, secara mandiri. saya juga emang masih belum bisa kesana, tapi atleast mencoba. selalu akan mencoba.

"paling kuat dan menguatkan, paling tenang dan menenangkan, paling tegar dan menegarkan"

Sabtu, 04 Desember 2010

kabid 1 effect #1

bagus banget.
mulai dimarahin sama Puang Ade T.T

she said:

"Did I hear someone promise to be more focus on her study than excul? Or it was just an illusion?"

ini bikin saya shock dan sedih :_(
gara-garanya jelas, saya ngambil tahun depan jadi Kabid1. Padahal sebelumnya udah janji sama beliau untuk gak aktif apapun tahun depan dan fokus belajar.

Kamis, 02 Desember 2010

Zakaria

Zakaria.
Zakaria, Yahya, Isa dan Muhammad.
Zakaria, nama yang indah untuk didengar.
Zakaria, Yahya, Isa dan Muhammad.
Merangkai pesona keagungan seorang hamba.
Mereka hadir untuk menuntun kami.
Zakaria, waktu itu kau khawatirkan sejarah kami
Dalam gelisahmu, harapanmu terjawab sudah
Rindu sebuah generasi yang akan mewarisi tugasmu
Mengemban abdi illahi
Dan memimpin gelora dunia
Yahya penerusmu, Isa penerusmu
Sampai Muhammad yang menggenapkan semuanya
Kami ada di sini dan kini ikut merangkai risalahmu
Harapku begitu
Karena setelah sekian waktu
Bekal itu kudapatkan dalam namamu
Zakaria, rasul perindu, rasul pengharap
Kami ingin masuk dalam generasi itu
Ya Allah, jadikanlah kami generasi yang Kau ridhai
Ya Allah
Zakaria yang merindukan kami
Zakaria yang mencemaskan kami
Zakaria yang mengharapkan kami
dan
Zakaria, kampus sejarah kami

sebuah pengingat dan tamparan untuk segera bangkit. ayo ful, kenapa jadi cetek gini!
when you feel like giving up,
remember why you held on for so long in the first place.

tolong.

ini tulisan sahabat saya selama 14 tahun.
yang dari dulu PALING SERING berantem sama saya, tapi itu justru yang malah mendekatkan kami. Entah kenapa tulisannya sangat mengena di kondisi saya sekarang. temen bersaing fastabiqul khoirot di bidang akademik yang sampe akhir tetep aja dia yang menang. haffuuuhhh. sekarang sedang berjuang di ranah-nya di Ganesha sana :)


ikut copas boleh ya um :) *lagi hobby copas gini :p*

tolong.

Sekarang di kampus sepi tanpa ada lagi suara menyenangkan yang muncul ketika orang-orang memainkan “sepukul dua pukul”. Sekarang di kampus suram tanpa suara yang berkata, “jadi gimana nih ngerjain tugas osjurnya?”. Sekarang di kampus…
Ah, tak ada gunanya mengeluhkan sesuatu yang sedang terjadi karena mengeluh hanya akan menambah masalah baru…
Karena menurut orang bijak, masalah ada karena ada pemecahannya… soal ada karena ada jawabannya… kalau ada masalah yang tidak ada pemecahannya, maka dunia ini tidak akan pernah berkembang… begitu katanya.. sama seperti kita yang sedang menghadapi suatu masalah sulit… adanya jawaban dari masalah-masalah adalah untuk menjadikan kita berkembang dan membuat kita menjadi seorang merdeka yang memiliki kekuatan di atas rata-rata…
Dan tidak bijak jika kita berkata bahwa kita terkekang… karena jika kita mau melihat, baik dekat maupun jauh, di sekitar kita ada terlalu banyak orang yang menggantungkan harapan pada kita… bahu kita terlalu rapuh untuk menanggung semuanya itu…
Jadi kalau kita merasa tangan dan kaki kita terikat, bahu kita melemah, pandangan mengabur, pendengaran menghilang, maka mungkin itu adalah saat yang tepat untuk berkata, “hei, bolehkah saya minta bantuan?”

Mereka yang kembali kepada Allah

Ulama, da’i, serta para penyeru Islam yang mempersembahkan nyawanya di Jalan Allah, atas dasar ikhlash kepadaNya, sentiasa ditempatkan Allah sangat tinggi dan mulia di hati segenap manusia.
Di antara da’i dan penyeru Islam itu adalah Syuhada (insya Allah) Sayyid Qutb. Bahkan peristiwa eksekusi matinya yang dilakukan dengan cara digantung, memberikan kesan mendalam dan menggetarkan bagi siapa saja yang mengenal Beliau atau menyaksikan sikapnya yang teguh. Di antara mereka yang begitu tergetar dengan sosok mulia ini adalah dua orang polisi yang menyaksikan eksekusi matinya (di tahun 1966).

Salah seorang polisi itu mengetengahkan kisahnya kepada kita:

Ada banyak peristiwa yang tidak pernah kami bayangkan sebelumnya, lalu peristiwa itu menghantam kami dan merubah total kehidupan kami.

Di penjara militer pada saat itu, setiap malam kami menerima orang atau sekelompok orang, laki-laki atau perempuan, tua maupun muda. Setiap orang-orang itu tiba, atasan kami menyampaikan bahwa orang-orang itu adalah para pengkhianat negara yang telah bekerja sama dengan agen Zionis Yahudi. Karena itu, dengan cara apapun kami harus bias mengorek rahasia dari mereka. Kami harus dapat membuat mereka membuka mulut dengan cara apapun, meski itu harus dengan menimpakan siksaan keji pada mereka tanpa pandang bulu.

Jika tubuh mereka penuh dengan berbagai luka akibat pukulan dan cambukan, itu sesuatu pemandangan harian yang biasa. Kami melaksanakan tugas itu dengan satu keyakinan kuat bahwa kami tengah melaksanakan tugas mulia: menyelamatkan negara dan melindungi masyarakat dari para “pengkhianat keji” yang telah bekerja sama dengan Yahudi hina.

Begitulah, hingga kami menyaksikan berbagai peristiwa yang tidak dapat kami mengerti. Kami mempersaksikan para ‘pengkhianat’ ini sentiasa menjaga shalat mereka, bahkan sentiasa berusaha menjaga dengan teguh qiyamullail setiap malam, dalam keadaan apapun. Ketika ayunan pukulan dan cabikan cambuk memecahkan daging mereka, mereka tidak berhenti untuk mengingat Allah. Lisan mereka sentiasa berdzikir walau tengah menghadapi siksaan yang berat.

Beberapa di antara mereka berpulang menghadap Allah sementar ayunan cambuk tengah mendera tubuh mereka, atau ketika sekawanan anjing lapar merobek daging punggung mereka. Tetapi dalam kondisi mencekam itu, mereka menghadapi maut dengan senyum di bibir, dan lisan yang selalu basah mengingat nama Allah.

Perlahan, kami mulai ragu, apakah benar orang-orang ini adalah sekawanan ‘penjahat keji’ dan ‘pengkhianat’? Bagaimana mungkin orang-orang yang teguh dalam menjalankan perintah agamanya adalah orang yang berkolaborasi dengan musuh Allah?

Maka kami, aku dan temanku yang sama-sama bertugas di kepolisian ini, secara rahasia menyepakati, untuk sedapat mungkin berusaha tidak menyakiti orang-orang ini, serta memberikan mereka bantuan apa saja yang dapat kami lakukan. Dengan ijin Allah, tugas saya di penjara militer tersebut tidak berlangsung lama. Penugasan kami yang terakhir di penjara itu adalah menjaga sebuah sel di mana di dalamnya dipenjara seseorang. Kami diberi tahu bahwa orang ini adalah yang paling berbahaya dari kumpulan ‘pengkhianat’ itu. Orang ini adalah pemimpin dan perencana seluruh makar jahat mereka. Namanya Sayyid Qutb.

Orang ini agaknya telah mengalami siksaan sangat berat hingga ia tidak mampu lagi untuk berdiri. Mereka harus menyeretnya ke Pengadilan Militer ketika ia akan disidangkan. Suatu malam, keputusan telah sampai untuknya, ia harus dieksekusi mati dengan cara digantung.

Malam itu seorang sheikh dibawa menemuinya, untuk mentalqin dan mengingatkannya kepada Allah, sebelum dieksekusi.

(Sheikh itu berkata, “Wahai Sayyid, ucapkanlah Laa ilaha illa Allah…”. Sayyid Qutb hanya tersenyum lalu berkata, “Sampai juga engkau wahai Sheikh, menyempurnakan seluruh sandiwara ini? Ketahuilah, kami mati dan mengorbankan diri demi membela dan meninggikan kalimat Laa ilaha illa Allah, sementara engkau mencari makan dengan Laa ilaha illa Allah”. Pent)

Dini hari esoknya, kami, aku dan temanku, menuntun dan tangannya dan membawanya ke sebuah mobil tertutup, di mana di dalamnya telah ada beberapa tahanan lainnya yang juga akan dieksekusi. Beberapa saat kemudian, mobil penjara itu berangkat ke tempat eksekusi, dikawal oleh beberapa mobil militer yang membawa kawanan tentara bersenjata lengkap.

Begitu tiba di tempat eksekusi, tiap tentara menempati posisinya dengan senjata siap. Para perwira militer telah menyiapkan segala hal termasuk memasang instalasi tiang gantung untuk setiap tahanan. Seorang tentara eksekutor mengalungkan tali gantung ke leher Beliau dan para tahanan lain. Setelah semua siap, seluruh petugas bersiap menunggu perintah eksekusi.

Di tengah suasana ‘maut’ yang begitu mencekam dan menggoncangkan jiwa itu, aku menyaksikan peristiwa yang mengharukan dan mengagumkan. Ketika tali gantung telah mengikat leher mereka, masing-masing saling bertausiyah kepada saudaranya, untuk tetap tsabat dan shabr, serta menyampaikan kabar gembira, saling berjanji untuk bertemu di Surga, bersama dengan Rasulullah tercinta dan para Shahabat. Tausiyah ini kemudian diakhiri dengan pekikan, “ALLAHU AKBAR WA LILLAHIL HAMD!” Aku tergetar mendengarnya.

Di saat yang genting itu, kami mendengar bunyi mobil datang. Gerbang ruangan dibuka dan seorang pejabat militer tingkat tinggi datang dengan tergesa-gesa sembari memberi komando agar pelaksanaan eksekusi ditunda.

Perwira tinggi itu mendekati Sayyid Qutb, lalu memerintahkan agar tali gantungan dilepaskan dan tutup mata dibuka. Perwira itu kemudian menyampaikan kata-kata dengan bibir bergetar, “Saudaraku Sayyid, aku datang bersegera menghadap Anda, dengan membawa kabar gembira dan pengampunan dari Presiden kita yang sangat pengasih. Anda hanya perlu menulis satu kalimat saja sehingga Anda dan seluruh teman-teman Anda akan diampuni”.

Perwira itu tidak membuang-buang waktu, ia segera mengeluarkan sebuah notes kecil dari saku bajunya dan sebuah pulpen, lalu berkata, “Tulislah Saudaraku, satu kalimat saja… Aku bersalah dan aku minta maaf…”

(Hal serupa pernah terjadi ketika Ustadz Sayyid Qutb dipenjara, lalu datanglah saudarinya Aminah Qutb sembari membawa pesan dari rejim thowaghit Mesir, meminta agar Sayyid Qutb sekedar mengajukan permohonan maaf secara tertulis kepada Presiden Jamal Abdul Naser, maka ia akan diampuni. Sayyid Qutb mengucapkan kata-katanya yang terkenal, “Telunjuk yang sentiasa mempersaksikan keesaan Allah dalam setiap shalatnya, menolak untuk menuliskan barang satu huruf penundukan atau menyerah kepada rejim thowaghit…”. Pent)

Sayyid Qutb menatap perwira itu dengan matanya yang bening. Satu senyum tersungging di bibirnya. Lalu dengan sangat berwibawa Beliau berkata, “Tidak akan pernah! Aku tidak akan pernah bersedia menukar kehidupan dunia yang fana ini dengan Akhirat yang abadi”.

Perwira itu berkata, dengan nada suara bergetar karena rasa sedih yang mencekam, “Tetapi Sayyid, itu artinya kematian…”

Ustadz Sayyid Qutb berkata tenang, “Selamat datang kematian di Jalan Allah… Sungguh Allah Maha Besar!”

Aku menyaksikan seluruh episode ini, dan tidak mampu berkata apa-apa. Kami menyaksikan gunung menjulang yang kokoh berdiri mempertahankan iman dan keyakinan. Dialog itu tidak dilanjutkan, dan sang perwira memberi tanda eksekusi untuk dilanjutkan.

Segera, para eksekutor akan menekan tuas, dan tubuh Sayyid Qutb beserta kawan-kawannya akan menggantung. Lisan semua mereka yang akan menjalani eksekusi itu mengucapkan sesuatu yang tidak akan pernah kami lupakan untuk selama-lamanya… Mereka mengucapkan, “Laa ilaha illah Allah, Muhammad Rasulullah…”

Sejak hari itu, aku berjanji kepada diriku untuk bertobat, takut kepada Allah, dan berusaha menjadi hambaNya yang sholeh. Aku sentiasa berdoa kepada Allah agar Dia mengampuni dosa-dosaku, serta menjaga diriku di dalam iman hingga akhir hayatku.

Diambil dari kumpulan kisah: “Mereka yang kembali kepada Allah”
Oleh: Muhammad Abdul Aziz Al Musnad
Diterjemahkan oleh Dr. Muhammad Amin Taufiq.

Courtesy: Al Firdaws English Forum

Subhanallah T.T nangis gak berenti2 bacanya.
dengan amanah segede emprit aja masih banyak mengeluh harusnya malu.

what doesn't kill you make you stronger.

ini aneh banget.

hari selasa kemaren, setelah ngambil (tanpa bilang) motor yang nganggur di rumah untuk ngejar bisa bolak-balik rumah-nangor-bandung-nangor dalam 3 jam, akhirnya saya rapat p&k sampai jam 6. setelah itu pulang ke rumah dengan kondisi jalanan banjir dan macet g ngerti lagi T.T. kurang lebih nyampe rumah jam 8an.

total saya nyetir hari itu sekitar 4 jam-an.
nyampe rumah badan udah kaya digiles buldozer.
dan saya lupa kalo belum makan dari pagi, sakit saya kambuh.

nyampe rumah, Etta udah pulang dan kayaknya lagi hectic banget. bunda di surabaya dan baru balik jumat soalnya, jadi Etta heboh. dan saya emang bener g dimarahin masalah motor.

tapi Etta emang marahin saya, karena nyampe rumah katanya saya pucet banget dan mata saya cekung. ditanya ngapain aja dan kenapa bisa sampe capek kayak gitu. dan kalau masih suka kecapean gitu, disuruh resign dari organisasi. wajar, orangtua pasti khawatir sekali sama anaknya. dan saya jadi anak emang bandelnya gak ketulungan. dan kalau dimarahin itu murni salah saya.

selesai itu saya mau lanjut ngerjain LI dan handover. itu kurang lebih jam 10an. daaaan ternyata entah kenapa CHARGER LAPTOP SAYA GAK BISA NYALA. laptop saya baterenya habis, sedangkan sumber yang saya pake adalah e-book, g ada buku. saya coba lepas semuanya, pasang lagi, colokin lagi berkali-kali, tetep g bisa. akhirnya saya bilang ke Etta, dan saya dimarahin lagi (dimarahin terus >,<).

akhirnya saya mencoba tidur sejam, berharap semua ini cuma DELUSI dan saat terbangun laptop saya bisa nyala lagi. dan sejam kemudian, tetep aja g bisa. Masalahnya, semua kerjaan saya ada di laptop, dan saya malah kering kerontang g ada kerjaan, padahal deadline malam itu banyak banget.

akhirnya jam 1 saya sms Yunia dan Sebi. ngejelasin kondisi saya, dan minta maaf.

dan saya pun tidur lagi dengan maksud yang sama *delusi* (ahahaha, bodohnya). begitu terus rutinitasnya (tidur-bangun-ngecek-tidur) sampe jam 3 dan masih tetep g bisa, akhirnya saya sms semua temen sekelompok saya dan minta maaf.

entah kenapa, semua hal yang terjadi seakan MEMAKSA saya untuk bisa istirahat. saya beneran g enak sama semua temen tutor T.T sama jeane, umi, teh rena, wulan :_(

dan bagus banget sekarang entah kenapa si charger-nya sehat-sehat aja. apa efek kehujanan?
ya Allah, apa sebenarnya maksud dari semua ketetapanMu? mudah-mudahan bisa jadi hamba yang pandai mengambil hikmah dan pelajaran. Amin.

"what doesnt kill you make you stronger"

bocah-bocah

iseng-iseng edit foto.
g kerasa, udah tinggal seminggu lagi kerja p&k.

mudah-mudahan mereka dapet sesuatu walau sedikit, daripada g dapet apa-apa dan capeknya doang. dan mudah-mudahan mereka gak dapet sesuatu yang g seharusnya mereka dapet. 

"berkembang dan berkarakter baik secara tim maupun individu - pembinaan kaderisasi senat mahasiswa fk unpad 2010"

Rabu, 01 Desember 2010

fragile F syndrome :_(

Cintailah apa yang kamu cintai itu sekedarnya saja.. barangkali dia akan menjadi sesuatu yang kamu benci suatu saat nanti.. Dan bencilah apa yang kamu benci itu sekedarnya saja.. barangkali dia akan menjadi apa yang kamu cintai pada suatu saat… Cintailah apa-apa yang ada di bumi, niscaya kamu akan dicintai oleh yang ada di langit..
ikut kopas ya Um :)
kata temen, ini mahfudzoh waktu kita jaman SMP. emang iya ya? kata2 ini emang familiar tapi aku lupa kalo ini sampe jadi mahfudzoh, ehehehe.

sedang berusaha menempatkan hati sesuai porsinya. takut, apabila berlebihan malah menjadi kesia-siaan, dan apabila kadarnya tidak cukup malah jadi penyebab kinerja seadanya.

ini beneran g lucu banget,
overwhelmed gila-gilaan. super fragile jadinya.