Senin, 30 Juli 2012

Cerita koas#7: Nuklir

Buka hati dan beri kesempatan untuk nuklir. 
Gimana ilmu mau masuk kalau udah negativism duluan. 
Ya kan ya kan? :) 

Walau hari ini masih planga-plongo denger kata radioisotop, sinar gamma beta, waktu paruh dsb sambil jerit-jerit dalem hati "aaaaa waktu SMA gue ngerti ituuu~" insyaAllah nuklir akan menyenangkan. Optimis bisa!


#kedokterannuklir 

Sabtu, 28 Juli 2012


Kelompok Perseptoran Mata. 
Super minim variasi dari kelompok pediatri. -,-
Plus Kang Nesta min Nita.
yang terus dipesankan sama dr. Noorman dan dr. Adi: IQRA!

izin ngutip gambarnya ya, Millah :D

Cerita Koas#6

Teringat bbm dari Deddy Oskar waktu kami lg ngobrol tentang banyak residen dan konsulen pintar tapi sedikit yang bisa dan mau ngajarin: "Semoga para residen dan konsulen masa depan g pada lupa, bahwa dulu juga mereka pernah jadi koas."


Semoga nanti juga saya g pernah lupa, ada masa-masa belajar dan merangkak dari bawah. 


Masa-masa berharap ada residen dan konsulen baik hati yang setelah nyuruh kita ini-itu mau ngejelasin sebenernya apa yang kita kerjain tadi.
Masa-masa dimana dorong ambulance bayi sendirian dari IGD ke ruangan ke VK ke IGD lagi sambil denger adzan subuh. 
Masa-masa kita kenal betul, siapa teman kita.
Masa-masa jaga IGD sambil belajar buat besok ujian dan duduk di lantai bareng telor kecoa terus pake meja bekas container feses gara2 g dikasih kursi. -________-"
Masa-masa serba salah mau ngapa-ngapain. ini salah itu salah. 
Masa-masa dimana waktu kaya jadi bukan milik kita, tapi milik residen dan konsulen. 
Masa-masa super ngerasa bodoh dan emang dibodoh-bodohin dan g tau apa-apa dan pengen belajar sebenar-benarnya belajar. 
Masa-masa bergerombol kemana-mana sama temen satu kelompok. kaya mangsa yang lagi diintai predator.
Masa-masa banyak kegiatan atau lagi gabut tapi nyampe kostan tetep aja tepar. 
Masa-masa excited ngeliat dan ngelakuin hal-hal baru. ke pasien bukan manekin.
Masa-masa salah nyuntik. 
Masa-masa follow-up TNRS g berhenti2.
Masa-masa bawa dan nyari brangkar kemanamana.
Masa-masa saling melindungi (in a good and bad way) sama temen2 koas yang lain. terutama masalah absen dan ketiduran post-jaga. 
ada yang mau nambahin?


Masa-masa dipanggil: "DEEEEEK KOAAAAAAASSSSSSSSSS"

Cerita Koas#5: Mata beres!

Mata selesai. Alhamdulillah. 

Sejauh ini stase yang paling gabut adalah stase mata *entahlah*

Gabutnya gara2 g jelas. Di RS Mata biip biip biip ini koas g bisa masuk poli. karena penuh oleh pasien dan residen. sedangkan wawasan kita mengenai penyakit banyaknya ya dapet dari poli. pasien ruangan di mata pun g begitu banyak, dan banyaknya pasien post-op. mau g mau kita bakal sangat tergantung dari kegiatan perseptoran (cari pasien buat bed-side teaching, presentasi kasus dan lain2). 

MASALAHNYA, perseptor kami subspesialis ROO (rekonstruksi onkuloplasty dan onkologi) yang denger singkatannya aja udah jiper. jadi menurut beliau ilmu2 macem konjungtivitis dkk yang sering ditemui dokter umum adalah kasus cemen yang bisa dibaca SENDIRI. beliau malah banyak juga ngajarin metode2 operasi dan tumor2 mata. bukannya g bersyukur dapet ilmu, tapi ilmu-nya g tepat dan g aplikatif. :( kalau misalnya kita emang g ngerti kasus2 sederhana (tapi sering ditemui di lapangan) dan bertanya ke beliau, dijawabnya gini: "aduh saya kecewa banget ya kalian nanya hal2 kaya gini." cemanaa -____________-"

jadi dari kegiatan perseptoran pun g bisa diharapkan.

alhamdulillah, kelompok saya yang emang bareng dari awal udah satu pace dalam persepsi belajar. jadi akhirnya kami nambal kekurangan kami dengan cara ngadain belajar tambahan sendiri. tiap hari sebelum ujian dari jam 3-5. koas itu lo dapet perseptor oke dan belajar banyak dari situ, ya kalau nggak berarti belajar mandiri. either way harus bisa. bukan jadi perseptor lo g oke terus malah jadi males2an. no no no... 

nah, di mata ini pertama kalinya saya bikin kasus sama seorang konsulen. di postingan kemaren yang gloomy morning itu jadi singkat ceritanya gini kurang lebih: pagi2 itu karena keteparan yang tidak beralasan akhirnya saya skip sahur dan bangun terlambat dan ngeskip beberapa kerjaan. tau kan gimana rasanya pas rencana2 kita gagal total gara2 kelakuan (baca: kelalaian) kita sendiri? nah! mood udh g baik pas dateng koas. 

pas nyampe RS ada pengarahan pagi dari PJ koas; dokter konsulen yang emang udah terkenal agak2 suka ngomel2 dan ngomongnya g enak. dan hari itu saya berasa jadi samsak karena jadi sasaran omelan depan umum terus selama pengarahan. gara2 awalnya saya izin sakit mata satu hari. terus jadi ngerembet kemana-mana. saya dibilang terlambat terus dan yang lain g pernah terlambat sama sekali. padahal sy pas di mata CUMA terlambat sekali jam 7 lebih 2 menit gara2 macet anak sekolah. dan temen2 yang lain banyak sekali yg terlambat dan berkali-kali dan bahkan ada yg sampe terlambat lbh dari setengah jam. .______________. tapi yang dimarahin CUMA saya. dikatain macem2 pula. myeee~ sepagian itu nahan nangis di depan beliau. mau coba ngejelasin pun percuma, karena yes, koas selalu salah. -,- 

nah setelah selesai pengarahan dan babak belur 'dihajar' konsulen, akhirnya kami semua balik ke ruang koas. di ruang koas, saya malah diketawain dan dikatain "FULKI THE LEGEND OF MATA dsb dsb dsb." -_________-" TEGA. ada juga yg ngehibur dan bilang mungkin dokternya salah liat tapi saya kebawa2 gara2 beliau udah keki duluan jadi mau digimanapun pasti salah dsb. 

hebat banget ya para konsulen punya power bikin mood turun naik.

sebenernya pas masuk ke ruang koas udh pengen nangis banget itu da. untungnya lagi shaum. tapi air mata udah ngambang di pelupuk. dan temen2 yg malah ngata2in bener2 lagi insensitive sedunia. seperti biasa ubaidillah emg raja tega. dan saat itu layak banget buat dipundungin.

udahannya masuk masa healing. dan masa healing buat saya adalah masa kontemplate, dan mikir. dan pasti saya jadi pendiam parah (da mikir). eeeeh malah dikatain lagi. -___________-" masalahnya saya terlalu sensitif buat ignorance. jadi serba salah sendiri. dikatain PMS juga. hafuh. ribet. 

dan kalo udah kaya gini saya suka males ngejelasin saya lagi kenapa apa yg saya pikirin dsb. biarlah orang berasumsi. cape.

setelah kasus ini, akhirnya fix, yg saya bisa harapkan adalah nilai ujian. karena ada yang sebelumnya bermasalah di mata dan g dilulusin adalah gara2 kehadiran. myeee~ 

alhamdulillah ujian dapet kasus yang lumayan gampang dan nilai yang baik. akhirnya lulus mata. yang penting lulus dan segera keluar dari mata. hahaha. :))

next stop: kedokteran nuklir!
Allah, aku ingin minta dicukupkan dalam menyayangi, dan dicukupkan dalam membenci. Tidak berlebih, dan tidak juga kurang.
via Millah Fatimah Azzahra 

Jumat, 27 Juli 2012

HARI INI UJIAN MATA. AKHIRNYA.
DO'AKAN, DO'AKAN.

om nom nom nom.

Rabu, 25 Juli 2012

Gloomy morning.
Dear self, embrace the sanity and never let go.

Minggu, 22 Juli 2012

Minggu, 15 Juli 2012

"You are very lucky to have them both as your parents, ful."


"I know."

Jumat, 13 Juli 2012

Cerita Koas #4: Mata!

Minggu pertama stase mata beres. dan dengan ini saya menyatakan bahwa saya g mau jadi spesialis mata. saya g terlalu suka ilmu-nya. rasio logika dan hapalan lebih dominan hapalan. banyak ke teknik dan tindakan yang g jadi kompetensi dokter umum. atau emang bisa jadi karena basic di S.Kednya g bagus (belajar mata cuma satu minggu di semester 2 S.Ked). pola pikirnya g kebentuk. beda sama pas di anak atau saraf. padahal banyak orang yang keluar stase mata jadi pada pengen ambil spesialis mata lo..

apa terlalu awal buat menilai? we'll see. masih ada dua minggu lagi. hehehe.

tapi emang stase mata adalah stase koas paling mewah dan paling nyaman. ruang koas besar dan sangat bersih dan sangaaaat nyaaamaaaan. poliklinik, ruangan, peralatan dsb oke pisaaan. gedung-nya juga kereeeen. pokoknya selama di mata ini saya super norak karena terlalu banyak hal kerennya hehe. dan lebih penting lagi adalah: GAK ADA JAGA. Alhamdulillah :_________) *pengen spesialis anak/anesthesi tp g jaga bisa g ya? #dilempartabungoksigen #dijepitpinturadiologi <-- yg ini beneran sakit pisan dan pernah!

yang jelas; suka g suka tetep harus bisa. 
NB: tega banget g sih hari senin besok dapet tugas laporan BST sama CRS sekaligus? ini tega pisaaaannnnn~
NB2: kelompok saya SAMA kaya kelompok anak. jedeeeng. maneh deui maneh deui part#2.

Maaf dan menempatkan diri.

Dulu waktu SMA saya pernah  bikin salah sama seorang guru. dan saya tau, dia kecewa sekali bahkan mungkin marah sama saya. sampai-sampai saya takut sekali bertemu beliau. takut didiskriminasi atau whatsoever cara lain dipundung-pundungin. tapi ya namanya juga guru, selihai-lihai kita main kucing-kucingan, pasti ada suatu saat dimana saya DIHARUSKAN berinteraksi. 

Ketika saat itu akan datang; ketika saya (dn beberapa tmn) disuruh menghadap guru tsb karena urusan akademik (di luar konteks kesalahan yg saya lakukan), akhirnya saya curhat sama wali kelas mengenai takutnya saya bertemu guru tsb. wali kelas saya menjawab: "ah kamu nih. emang dia anak-anak yang kalau pundungan jadi kaya gitu? g mungkin beliau seperti itu." dan bener aja. di saat menghadap, guru itu bersikap seperti g punya masalah sama saya. murni profesional sama tugas dn fungsi-nya sebagai guru. 

koreksi dan ngobrol meluruskan masalah ttp terjadi antara saya dan beliau. saya tetep dimarahin juga. tapi pada saat konteksnya lain, interaksi saya dan dia layaknya tidak ada masalah. sekesal-kesalnya dia sama saya, dia tetep ngajar saya tanpa ada diskriminasi perlakuan.

kejadian ini sangat mempengaruhi cara pikir dan perilaku saya. 

***

pernah g ngerasain, misalnya kamu ada masalah sama pemimpin rapat atau ketua grup? naaah, si ketua grup yg kesel sama kamu ini malah jd g nganggep kamu ada. g ditanya, g dilibatkan, dan didiskriminasi?

menurut saya itu sangat bocah.

sekesel-keselnya saya sama orang, kalau konteks kerjaan ya profesional. don't let your personal feeling interfere your work. kadang emang susah juga. banget malah. tapi -apalagi kalo jadi ketua- bagaimanapun kita wajib profesional. bisa menempatkan diri. rapat ya rapat, kerjaan ya kerjaan, masalah pribadi ya masalah pribadi. 

lo pundung sama orang terus g mau kerja sama orang itu, terus orang itu lo diemin, dianggep kaya beton nangkring itu errr nggak banget. kaya anak kecil pundung g dikasih permen. 

***

tapi kadang ini jadi blunder. 

saya lagi kesel sama orang. tapi sehari-hari saya kerja sama dia. interaksi tetep saya 'pastikan'  biasa aja. karena mau g mau dia partner kerja saya. tapi ironisnya jadi dia g ngerasa ada masalah. dan mungkin dia juga orangnya males ribet jadi g nanya atau apalah.

and then finally dia minta maaf. apa esensi minta maaf? mental perbaikan biar g terulang. nah gimana bisa perbaikan kalo poin masalah-nya aja g dapet? itu mah kaya minta maaf kalo abis nyenggol orang yang lagi minum terus bilang "eh sori sori." jadi kaya formalitas. dan minta maaf kaya gitu g ngena buat saya. karena saya tau, cepat atau lambat masalah kaya gini pasti keulang. and there will be another siklus of minta maaf dan dimaafkan dan keulang lagi dan minta maaf lagi dst. egh. 

atau memang beda frekuensi? menurut saya ini harus diberesin tapi menurut dia its not even a problem and when I say "I'm sorry" it's just to make you feel better? mungkin sekali.  

life. 

Selasa, 10 Juli 2012

the worst feeling ever is pas banyak hal yang harus dipelajari dan dikerjain TAPI ketiduran
T_______________T

AAAAAAAAA~~~~ menatap nanar referat yang masih belum ada apa-apanya.
gimana gimana ini belajaaaaar :'(

Minggu, 08 Juli 2012

Pediatri 6! :)

Kelompok 6 Pediatri
7 Mei - 7 Juli 2012

Lee - Tia - Fulki - dr. Ahmedz - Silka - Putri - Nita
Haikal - Jalal - Aloysius - Ubay


*peluk teletubbies*
hampir 24 jam gue isinya lo lagi lo lagi. 

(katanya) dokter muda.

Hari H ujian MDE anak. 


Di saat belajar juga udah g masuk, ya jadilah kita fototaksis. 
kocak deh, di saat kita ambil foto-foto -yang tidak alay- terus di meja bagian yang lain berisi teman2 yang rajin dan masih fokus belajar. kaya bumi dan langit. dan tentuuuuu membuat deg-degan kaya this typical statement in anak2 FK: "aaaa gimana ini yang lain pada belajar sedangkan gueeee ..." tapi ya gimana mau belajar pun udah g masuk. daripada tegang2 geje mending relaks. dan komentar dari bagian meja 'cahaya': "kalian masih foto-foto ajaaaaa?" dan jawaban dari bagian meja 'kegelapan': "aha ahaha ahaha ahaha" #tertawamaksa #barimiristea


anak selesaaaaaiiii, akhirnya akhirnya akhirnyaa...


here are some pictures! 


ya begini orang2nya gimana g gelap :)) #tutupmata





ekspresi alo a.k.a wawan g nahan banget
(yg paling kanan foto)



ubay exophtalmus! :))
gelap banget ini gelap 
scrapbook yang kami buat bareng2 untuk hadiah ke preseptor :)


untuk dr. Ahmedz dan dr. Adi <3

ini orang2 diatas (katanya) dokter muda...
-______________-"

Peds: done!

Anak sudah selesai, alhamdulillah! 
Untuk tiga minggu kedepan akan masuk departemen mata :)
(tapi diseling spacing lebaran 10 hari)


Despite ups and downs-nya -dan capenya-, anak sangaaatngaaat menyenangkan!
sukakakakaka ilmunyanyanya~ hehehe...
dari awal memang mempertimbangkan anak/anastesi.
yah, we'll see.
jalan masih terlalu panjang untuk bisa menentukan. 

Selasa, 03 Juli 2012

Edge of Desire - John Mayer




Young and full of running, tell me where is that taken me?
Just a great figure eight, or tiny infinity?