Jumat, 13 Juli 2012

Maaf dan menempatkan diri.

Dulu waktu SMA saya pernah  bikin salah sama seorang guru. dan saya tau, dia kecewa sekali bahkan mungkin marah sama saya. sampai-sampai saya takut sekali bertemu beliau. takut didiskriminasi atau whatsoever cara lain dipundung-pundungin. tapi ya namanya juga guru, selihai-lihai kita main kucing-kucingan, pasti ada suatu saat dimana saya DIHARUSKAN berinteraksi. 

Ketika saat itu akan datang; ketika saya (dn beberapa tmn) disuruh menghadap guru tsb karena urusan akademik (di luar konteks kesalahan yg saya lakukan), akhirnya saya curhat sama wali kelas mengenai takutnya saya bertemu guru tsb. wali kelas saya menjawab: "ah kamu nih. emang dia anak-anak yang kalau pundungan jadi kaya gitu? g mungkin beliau seperti itu." dan bener aja. di saat menghadap, guru itu bersikap seperti g punya masalah sama saya. murni profesional sama tugas dn fungsi-nya sebagai guru. 

koreksi dan ngobrol meluruskan masalah ttp terjadi antara saya dan beliau. saya tetep dimarahin juga. tapi pada saat konteksnya lain, interaksi saya dan dia layaknya tidak ada masalah. sekesal-kesalnya dia sama saya, dia tetep ngajar saya tanpa ada diskriminasi perlakuan.

kejadian ini sangat mempengaruhi cara pikir dan perilaku saya. 

***

pernah g ngerasain, misalnya kamu ada masalah sama pemimpin rapat atau ketua grup? naaah, si ketua grup yg kesel sama kamu ini malah jd g nganggep kamu ada. g ditanya, g dilibatkan, dan didiskriminasi?

menurut saya itu sangat bocah.

sekesel-keselnya saya sama orang, kalau konteks kerjaan ya profesional. don't let your personal feeling interfere your work. kadang emang susah juga. banget malah. tapi -apalagi kalo jadi ketua- bagaimanapun kita wajib profesional. bisa menempatkan diri. rapat ya rapat, kerjaan ya kerjaan, masalah pribadi ya masalah pribadi. 

lo pundung sama orang terus g mau kerja sama orang itu, terus orang itu lo diemin, dianggep kaya beton nangkring itu errr nggak banget. kaya anak kecil pundung g dikasih permen. 

***

tapi kadang ini jadi blunder. 

saya lagi kesel sama orang. tapi sehari-hari saya kerja sama dia. interaksi tetep saya 'pastikan'  biasa aja. karena mau g mau dia partner kerja saya. tapi ironisnya jadi dia g ngerasa ada masalah. dan mungkin dia juga orangnya males ribet jadi g nanya atau apalah.

and then finally dia minta maaf. apa esensi minta maaf? mental perbaikan biar g terulang. nah gimana bisa perbaikan kalo poin masalah-nya aja g dapet? itu mah kaya minta maaf kalo abis nyenggol orang yang lagi minum terus bilang "eh sori sori." jadi kaya formalitas. dan minta maaf kaya gitu g ngena buat saya. karena saya tau, cepat atau lambat masalah kaya gini pasti keulang. and there will be another siklus of minta maaf dan dimaafkan dan keulang lagi dan minta maaf lagi dst. egh. 

atau memang beda frekuensi? menurut saya ini harus diberesin tapi menurut dia its not even a problem and when I say "I'm sorry" it's just to make you feel better? mungkin sekali.  

life. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar