Sabtu, 17 Maret 2012

What happened in syukwis 2008? (2)

(cont'd)

di ruangan panitia, 
intinya lebih ke (mencoba) ngasih positive support ke ubay.
be himself dan sampein apa yang bener2 pengen dia sampein ke anak2.

rundown di bagian akhir acara kayaknya g terlalu detail dibuat -atau g di briefing sebelumnya-, jadi starting ubay ngomong ternyata ada saski sama wowo + ebo nyanyi too eightcellent to be true yang kita sama sekali g tau. agak zong-lah, soalnya yg di panggung ngiranya mereka nyanyi ngiringin ubay sedangkan dari kita taunya ubay bicara ya g ada pengiring, cuma di bagian akhir ada ebo nyanyi. jadi patunggu-tunggu agak kriiiik.

akhirnya ubay maju dan bicara di depan.

the speech is hmmm ~don't know what to explain~. yes, ada beberapa hal yang harus dievaluasi, but ubay tried very super-mega-ultra hard to do his best, so its not proper for me to give any critics. at the time. kayaknya peran terbaik yg bisa diambil saya dan dinda saat itu; support.

abis ubay maju, saya tanya tentang perasaan dia gimana. ubay kaya agak pucat waktu turun dari panggung emang, ehehe. ubay bilang: "sedih, ful. dsb dsb" disitu lagi banyak pisan orang jadi saya g enak nanya lebih jauh.

terus acaranya udahan. pas di akhir banget, tanri dateng. dan sambutan anak-anak agak heboh. sontak saya dan dinda langsung bergegas nyari ubay. khawatir (udah kek emak & nenek-nya ubay gini kita din, ahaha). Ubay hari itu, berdasarkan ilmu terawang fulki fadhildul, lagi fragile banget mengenai identitas ke-'ketua angkatan'an-nya dia. atau mungkin juga lagi peak capenya dia ngurusin angkatan pas prakoas (yg entah kenapa saya pikir ubay put too much burdens in his shoulder). dimana defense mechanism (maklum anak psikiatri, sotoy dan kepo.) yg diambil adalah humor.

akhirnya saya+dinda ketemu ubay, ngobrol. di saat yang sama tanri dielu-elukan di panggung. seperti layaknya emak-emak yang khawatir, kita tanya "ubay gimana, apa-apa nggak?". disini roman muka dan nada suara ubay agak beda (gileee roman muka, ahaha anak psikiatri banget), dia bilang; "gue beneran seneng ada si jenggot disini, beneran. dari awal sampe sekarang, gue emang bukan ketua angkatan, gue cuman orang yang ngerjain tugas-tugasnya dia."

dan tiba-tiba, ubay nangis.

dan saya sama dinda speechless. 

dan ikut mehek juga.

dan bener-bener g tau harus ngapain.

dan jadi agak awkward. 

dandon. 

***

one step higher to all of us ya, dinda & ubay. Amin.

Being in someone's place g mudah. apalagi di posisi yang terlalu identik dengan orang tsb. Mungkin waktu yang bakal bikin kita lama-lama adaptasi dan belajar, bahwa sebenernya jadi presiden bukan cuma sekedar nyelesein urusan administratif kenegaraan. bahkan mungkin itu mah harusnya tugas mensesneg.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar