Kamis, 15 April 2010

leader series #2: kita punya hati!

saya selalu mencoba untuk selalu berada di puncak semangat dan mood saat sedang jadi ketua. mau segimana betenya saya, kalo lagi mimpin rapat ato apalah, ngusahaiiiinnn banget buat tetep senang, gembira, dll. Jangan sampe banget anak-anak saya tau kalo sebenernya saya ada masalah.

Kenapa? hm, karena ketua punya fungsi yang sangat besar dalam nentuin atmosfer kerja. kalo kitanya yang males-malesan, moody, sedih gak jelas, rusaklah atmosfer kerja, dan target tim gak tercapai.

Jadi, mau gak mau, emang harus jadi aktor dan bisa nempatin diri.

nah, the problem is.
saya adalah orang yang sangat terpengaruh dan boleh dikatakan cukup peka dengan kondisi diri orang lain. kalo ada anak yang lagi bete, and so on, pasti mau gak mau saya kepengaruh-tanpa sadar. Banyak anak-anak saya yang moody-nya tingkat akut, suatu saat bisa jutek setengah mampus, gak ngewaro, gak peduliin, marah-marah, tapi besoknya kayak gak ada apa-apa.

Jadinya ironi, kita harus selalu dalam kondisi emosi ter'optimal' tapi di satu sisi, anak-anak kita kondisinya begitu sama kita -kasarnya : semena-mena. Beneran cape, kadang sedihnya parah banget kalo digituin. makan gak enak tidurpun gak bisa *lebay*

Apalagi kalo pas rapat ada yang lagi bete gara-gara masalah pribadi *dan biasanya sukaa ada aja mau 1 ato 2 orang*. Ditanya jawab sekenanya, ngasih muka yang sumpah gak enak banget, nada bicara ketus, wajah gak bisa lepas dari hp, ogah-ogahan. Segimanapun terpengaruhnya kita sama mereka, teteeeeeeeppp harus jadi orang yang tetap tenang dan fokus.

Hahahaha, mereka gak tau aja, padahal, deep deep down inside, kita,

.remuk-redam.
sangat

ya, kita punya hati.
bahkan kita kadang punya hati yang terlalu peka- dan inilah yang kadang nyusahin.

aku punya hati. yes, i do.
kadang pengen teriak ini di depan mereka. fyuh.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar