Sabtu, 09 Juni 2012

Cerita koas #3: Perseptor (Jiwa)

Saya sering esmoseh kalo ngeliat banyak guru yang g bener. karena menurut (kebatuan) saya, g ada yang namanya murid bodoh. yang ada adalah guru yang g bisa ngajar. akhirnya tersintesislah konsep di kepala saya bahwa: guru yang bener itu MAHAL. bener dalam artian mendidik ya. orang pinter banyak. tapi orang yang bisa jadi guru dan ngajarin itu ke orang-orang nggak. kombinasi kepintaran dan kemampuan mendidik (include ngajar) itu langka. 

orang-orang yang bisa mendidik-lah yang selalu membuat saya kagum. 

nah neh noh! begitupun di koas. residen yang pinter banyaknya minta ampun. tapi residen yang mau ngajarin mahalnya minta ampun juga. perseptor juga banyak dan (tentu) pintar-pintar. tapi yang bisa ngajarin dan mendidik langka. 

apalagi di koas. perseptor memegang pengaruh amat sangat besar dalam apa yang kita dapet di bagian itu. beneran ini mah. g ada kaitan sama belajar mandiri and so on kalo lo belajar sendiri juga sama2 aja bisanya. enggak. ini beda kaya dulu di S1. 

selain perseptor, di koas juga ada yang namanya LO. nah, LO ini adalah residen yang ditugaskan untuk membimbing kita. biasanya residen tingkat akhir. walaupun g selalu seperti itu juga. satu kelompok biasanya dapet satu atau dua LO.

saya pengen cerita tentang LO dan perseptor saya di koas. fu fu fu fu.

Psikiatri a.k.a Jiwa
Jiwa adalah stase dimana kelompok saya lagi belajar-belajarnya. tingkat rajin maksimum deh pokoknya, ahahaha. dan salah satu alasannya (yg saya yakin smp skrg) adalah perseptor kami, dr.H. 

setiap abis perseptoran semua orang pasti depresi. *ahahaha* karena kita pasti SELALU mengecewakan dr. H.  Cara ngomong beliau khas: "kalian ini gimana ahahaha sampe sekarang masih gini2 aja ahahaha g ngerti-ngerti ahaha g ada perubahan hahahaha". Beliau suka ngomong sendiri dan ngomenin diri sendiri dan ketawa sendiri. sampe pernah pas perseptoran dan dr.H bicara dan kami malah jadi menganalisis status psikiatrikus beliau. yang intinya adalah logorrhea, slurred speech, flight of ideas, incoherent, delusion of grandeur, dan asosiasi longgar. *plak plak plak*

jadi kami terombang-ambing dalam area "mengecewakan" tapi g jelas apa yang harus dibenerinnya. residen jiwa sampe bilang: "Dek, kamu perseptoran sama siapa?" | "dr. H, dok." | "HAHAHAHA, emang kamu ngerti kalo beliau ngomong? HAHAHA saya aja enggak! HAHAHA." | terus kita semua mempunyai ekspresi seperti begini --> -___________-"

Kami sampai ke satu titik dimana sepakat bahwa tujuan tertinggi kami di jiwa adalah membuat dr. H puas dan bahagia pasca perseptoran. it means kami harus terus belajar. dan ngebenerin pola berfikir. dan pas itu kejadian *dengan indikator: pasca perseptoran beliau g ngomel panjang lebar diselingi ketawa nyepet yang khas* SENENGNYA LUAR BIASA :D

justru karena dr. H yang begitu, kami jadi belajar banyak di jiwa. 
ironi yang menyenangkan :)

di jiwa ini kami juga dapet LO yang okeeee banget banget. namanya dr. L, beliau tentara angkatan darat. perempuan. orangnya sangat (pengen dicapslock) disiplin, sangat mendidik, dan sangat baik. plus sangat pintar.

keluar jiwa: puas. dan merasa total.
walaupun kemungkinan A minim seminim-minimnya e.c dr. H emang pelit nilai, tapi it doesn't matter. dan bahkan sekarang pas udah di anak kami semua suka kangen jiwa. dan etos kerja kami di jiwa.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar