Selasa, 05 Juni 2012

Cerita koas #2

Udah dua hari ini sakit. dan kalau sakit biasanya jadi manja setengah mati, terutama (dan hanya) pada orangtua. tapi sekarang beda, di kostan alone and only, temen2 pada sibuk, ahaha. ini nosokomial infection kayaknya. infeksi yg didapet dari rumah sakit. awalnya hari sabtu cuma sakit tenggorokan, terus ditambah jaga dua hari berturut-turut (dodol berat emang, soalnya kang irwan -which is super super baik dan ngajarin NGT suction nebu dsb- yang minta tukeran jd g enak nolak) jadinya imun tubuh drop, dan minggu malemnya langsung demam tinggi plus sesak dan flu berat. 

malem-malem kayaknya panjaaang banget.. efek g bisa tidur juga gara2 sesak kali ya. dan mulai berusaha mandiri dn tanggungjawab sama diri sendiri. g pake alesan males makan gr2 g enak makan lagi. itu sangat bocah dan sangat tidak bertanggungjawab. 

my deepest gratitude goes to Ubaididong, yg udah kaya temen kembar siam, yg udh agak2 mirip orangtua sendiri soalnya care banget pas lagi sakit gini. apalagi sampe nganterin obat pas jaga hari minggu padahal dia dewa mager. nyeeeh maaci ubaay :______)

sekarang baru beres belajar bareng kelompok. ditengah dinamika kelompok di koas dan mood yang terasa diombang-ambing di koas ini (range-nya luas, mulai dari seneng banget sampe gara2 kelompok pernah nangis di kemuning sendirian *iya norak emang*), setidaknya sangat bersyukur dapet kelompok koas yang anaknya baik-baik, g cabutan, dan mau belajar bareng. kita selalu belajar bareng malah. EVEN forensik yang orang2 pada mengernyitkan dahi "Lo belajar bareng di FORENSIIIIKK?!" ahaha. 

di tengah karakter yang beda-beda, bahkan SANGAT beda. seneng banget dengan kenyataan bahwa sejauh ini kita get along dengan sangat baik. clash dikit-dikit (banyak juga sih) ya wajarlah. ya gimana enggak, ketemu dari pagi banget sampe sore, ngerjain tugas bareng, makan bareng, kemana-mana bareng, malemnya kalo belajar kelompok ketemu lagi sampe malem banget, pisahnya cuman pas mau tidur doang pulang ke kostan. apalagi kalau jaga, ketemu terus -,- ditambah lagi saya dapet kelompok koas yang kelompok kecilnya belum dipisah. jadi dari awal koas smp sekarang bener2 sama orang-orang yang sama. -_____________-"

konflik-nya biasanya itu-itu lagi, saya udah dicap aktivis jadi dianggap sangat idealis. pernah bertengkar agak hebat sama ubay gara2 ini. bahkan ubay sempet bbm pake capslock "HIDUP PRAGMATISME" pas saya lagi ngobrol sm dr. Noorman. sama tia juga pernah, gara2nya dia mau belajarnya yang disooca-in doang (which is itu masih agak jauh dari ujian) dan saya masih mau ngedalemin kasus2 yang lain. sama yang lainnya so-so lah. di kelompok saya notabene adalah anak2 "go with the flow" macem wawan, tia, putri, ubay. ada yang idealis banget tp kadang suka kasian adalah kang jalal. soalnya beliau kadang tidak bisa menempatkan diri di realita (saya udah pernah sampein langsung ini ke dia jd in case kang jalal baca juga gpp. halo kaaang! ^^).

kang DJ pernah bilang, ada dua tipe dosen. dosen klinik (yang nongkrongnya di rshs) dan dosen pre-klinik. biasanya dosen pre-klinik lebih idealis daripada yang lebih klinisi (kecuali kalo klinisi-nya macem forensik). dosen klinik cenderung realistis, sedangkan yang pre-klinik lebih idealis. apakah karena rumah sakit itu dunia realita yang dekat dengan kenyataan masyarakat sehari-hari (which is jauh dari ideal) hingga akhirnya orang2 disana ikut tertarik jadi orang realis? saya bahkan suka ngeri (banget) sama ke-realistis-an orang2 di sini. banyak aturan dn norma yang didobrak. semua jadi halal.

bahkan menurut saya dunia kemahasiswaan (yang dulu sangat saya kritisi karena orang-orang didalamnya) jauh lebih mending daripada di koas. dulu di kemahasiswaan, orang-orang yang masuk kesana juga hasil pilihan mereka sendiri. orang2 dengan frame yang (bisa dikatakan) sama gabung dan kerja bareng. ketidakpuasan lahir dari etos kerja yang berbeda dan pendapat yang berbeda. tapi setidaknya kedua belah pihak ada proses berpikirnya. ada sparring partner yang konstruktif. di koas? kita harus bisa bergaul dengan siapa saja. kita tidak bisa memilih dengan siapa kita akan bekerja. 

pada saat saya dan dr.Noorman membahas kasus kenaikan BBM yg kemaren dan demo mahasiswa, ubay bilang ke saya, "yaudahlah ful, ngapain sih tau-tau yang kaya gitu? yang penting kita sekarang jadi dokter yang bener. udah itu aja". dan itu hampir semua temen di kelompok saya juga mikir begitu. 

saya kadang kelu.

sedih? banget. 
hal-hal yang menurut saya prinsip bukan ditolak karena perbedaan pendapat, tapi malah diolok-olok. hahaha. saya jadi korban bully gara2 dulu saya aktivis dan dianggap idealis. jadi kaum minoritas ditengah gelombang arus dokter muda yang realis. 

koas itu kurang sparks. sangat menyenangkan tapi tetep ada yang kosong dari aktivitas padat dan rutinitasnya. hal-hal yang saya rindukan. 

paling parah kurang lebih dua minggu kemaren. saya sampe cape gara2 becanda terus. becanda-becanda kosong. saya seneng becanda, banget. bahkan saya termasuk orang yang humoris. tapi kalau tiap hari kaya gitu terus juga g bagus. bahkan g ada yang bisa diajak diskusi serius. temen2 sekelompok saya juga isinya lawak2 semua sih (ahaha, ini bisa positif atau negatif). tp akhirnya saya sampai ke titik peak muak. ditambah lagi saya diledekin terus konsulen muda sama orang-orang (in bullying way ya, bukan compliment). gara2 di koas ini effort belajar saya lagi naik dengan lumayan signifikan (energi organisasi tumpah ke akademik kali ya sekarang). saya merasa sangat soliter di titik ini. dan ended up dengan saya nangis di kemuning sendirian (my old habbit popped up again). dan mungkin karena cape jadi lebih sensitif? (maybe)

sekarang moto saya lagi: seize the day. saya g tau koas ini akan membawa saya kemana, dengan kondisi yang sangat dinamis ini. semoga walau prosesnya up and down begini, ujungnya tetap manis. jalan keluar terowongannya belum keliatan soalnya. 

semoga Allah lapangkan.
semoga penglihatan, pendengaran, dan hati berfungsi total. agar bisa melihat, mendengar, dan memproses dalam paham...
dan lapang. 

1 komentar: