Kamis, 30 April 2009

Kisah dibalik lecture PHOP, BHP, dan CRP

Saya pengen nulis ini, gara-gara tadi, jujur aja...
Waktu ngeliat mata dan raut muka dosen CRP kita.
(I don't even know his name, GOSSHHH!! maaf banget ya pak TT)..

Tadi itu, sumpaaahh wajah dosen itu kasian banget, pas dia ngasih kuliah,
pas dia ngedongak dan mayoritas kita, 2008, sukses tertidur saat kuliah
Dia langsung berhenti ngejelasin bentar, mandangin kita semua yang WATADOS (wajah tanpa dosa) pisan..
Belum lagi, jumlah kita yang berkurang dikarenakan (you know lahh, titip absen thing, and so on) beberapa hal.
Pas tau kaya gitu, hati saya tersentil, sumpah dosennya nelangsa banget temen2.

Tapi, tadi..bahkan saya pun suliiiiittt sekali untuk tetap fokus saat dia berbicara..
Suaranya mempunyai efek obat tidur yang sangat cespleng, TOP banget dah..
Malah, saya mengamati keadaan ini sambil diiringi gallery-nya mario vazquez (sambil denger lagu maksudnya).
Ngaco banget kan,...
(ya soalnya kalo nggak gitu, saya pasti sukses tepar. volumenya dikecilin kok, jadi omongan dokternya tetep kedengeran, hehehe...alibi^^)

Dan kondisi ini juga terjadi pada lecture2 yang lain,
terutama PHOP..
Kalau misalnya saya ditanya...
"Apa yang kamu dapat saat PHOP?"
"................................................."
" Jawab cepat !!!!"
"................................................"

Bukannya menafikan manfaat PHOP yang tentunya pasti ada ya, teman-teman..
Cuman, lecture PHOP versi saya, mayoritasnya (95%) tidak saya optimalkan.
Jadi, yang tertinggal di ingatan saya ya lecture PHOP yang jeleknya..
Hiks, hiks, saya merasa berdosa pada dr. Dadi...

Kalo saya bilang kuliahnya geje, ya gimana ya,
emang geje sih, abisnya saya banyak gak ngertinya, hehe...
udah gitu slidenya hitam putih, jeda spasi bicara antar kalimatnya lamaaaaaaaaaaaaaaa banget..
OBAT TIDUR SUKSES CESPLENG TOP NENDANG BANGET CAP GAJAH DUDUK..
udah gitu, waktu kuliahnya jam 1 siang lagi,
mantabh banget kan...

huff, ya, koreksinya segitu aja...
no hard feeling buat para dosen yang sudah mengajar..
saya TULUS mengapresiasi bapak-ibu, pahlawan tanpa tanda jasa kami....

Nah, back to the core..
saya disini cuma pengen ngajak kita bareng-bareng,
untuk mengkoreksi keadaan kita sendiri..
saya ngerasain banget, kalo lagi ngomong dicuekin sama orang itu pedih..
kalo lagi ngomong trus ditinggal tidur itu sakit banget...
coba temen2, kita pahami apa yang dosen kita rasakan saat melihat kelakuan kita saat lecture..

ini sebenernya lebih ke diri saya sendiri sih..
saya janji, saya akan menuangkan lebih banyak effort kala lecture,
lebih berusaha untuk tetap terjaga dan mendengarkan omongan dosen,
like my friend said, "listen and you'll be listened"

keadaan ini akan menjadi lebih baik kalau perubahannya dua arah,
antara kita dan dosen. kita berjanji untuk lebih berusaha dan fokus,
sedangkan dosen lebih memperhatikan kondisi mahasiswanya..
(yah setidaknya slide-nya dibuat lebih menarik, hehehe)..

udah ah, segitu aja curhatnya...
makin geje nii..

*untuk para dosen dan guru-guru,
maafin fulki ya kalo ada (banyak) salah...
I'm really sorry,, and I mean it..






Tidak ada komentar:

Posting Komentar