Selasa, 25 Oktober 2011

Kuliah PHOP dan Kakek.

Kuliah PHOP 2 minggu ini tentang Geriatri, atau kalau ditranslate artinya manula (manusia lanjut usia). Inti kuliahnya tentang perawatan pada pasien-pasien geriatri, yg terkait dengan banyak aspek dan tujuan utama-nya adalah peningkatan kualitas hidup. agak beda sama tujuan di usia-usia lain yg biasanya adalah recovery. yes. growing old (mulai dari tingkat sel sampai individu) is something we can't resist.

tapi ikut kuliah ini bikin saya mello-mello jadinya.
kenapa? saya inget alm. Kakek, ayahnya Bunda.

semua materi yang dikasih match sm kondisi Kakek yg waktu itu bahkan makan harus disuapi, menggeser badan harus digeser-in, mandi harus dimandikan, dsb. dan BENER PISAN, yang harus diperhatikan bukan hanya pasien, tapi juga mereka yg jadi caregiver pasien, yaitu keluarga. mereka2 yang bertanggungjawab untuk melakukan perawatan terhadap pasien kita. bahkan g jarang terjadi konflik gara2 masalah ini. 

skip.

Alm. Kakek adalah orang yang sangat mendukung saya jadi Dokter. Yang menanamkan hobby baca ke saya. Dulu pas jaman SD jalan-jalan berdua ke palasari buat ngelengkapin koleksi buku shiroh nabawi versi komik yang saya suka pisan. Beliau sangat supportive untuk masalah sekolah. Since beliau sendiri senengnya baca dan bener2 orang akademisi. 

Kakek asli orang Jawa, tepatnya orang Jogja. Asli Sleman. dari rumah kami yang di Jogja, depannya hutan, sampingnya sungai dan persawahan yang luas, dan dari belakang rumah terbentang dengan anggun Gunung Merapi. Yep, rumah kami di kaki Gunung Merapi! :) masih enak lingkungannya. kemana-mana pake sepeda ontel.

Kakek jago masak. Nasi goreng-nya sejauh ini jadi nasi goreng paling enak yang pernah saya makan. Ini g lebay, beneran.

Kakek sayang sekali sama cucu-cucunya. Beliau pindah ke Jogja lagi setelah pensiun,  niat bikin kolam renang di rumah kami di Jogja padahal kita jarang banget ke sana, sampai kolam renangnya lumutan -_________-". 

Kakek meninggal setahun yang lalu, tepat di malam puncak Ospek FK Unpad 2010. Pas saya jadi koor acara-nya. Semasa Ospek, saking sibuknya saya udah lama sekali g jenguk Kakek dan berniat jenguk setelah Ospek selesai. Kakek senang sekali kalau dijenguk. Walau terbata-bata dan kadang ucapannya sulit dimengerti, beliau selalu menanyakan "bagaimana kuliah?" "kapan lulus?" "kakek ingin liat kamu jadi dokter" dsb.

Saya di sms maghrib, diberitahu bahwa kakek meninggal. Waktu itu lagi sendirian jalan di selasar A1, mikir keras mecahin masalah yang terjadi di Ospek malam itu, yang kalau ngerasain dan ada di tempat mungkin tau. Malam itu, hampir semua rencana berubah total dan banyak kejadian tidak terduga yang terjadi dan muncul tiba-tiba. Dan dapet sms Kakek meninggal, bikin saya kaya gelas kaca. Makin-lah fragile. myeee~

Dapet sms itu saya langsung pening. Mau lari dan cerita ke siapa juga bingung. Akhirnya saya ke mushola dan disana ada Dhila dan Dinda lagi ngobrol. Saya samperin dan tiba2 disana malah nangis kejer. Setelah lebih stabil, hapus air mata, dan bilang ke dhila dan dinda g bilang siapa-siapa, saya mulai respon HT (handy-talkie) yang manggil2 nyuruh rapat.

Hape terus bunyi nyuruh saya pulang (saya cucu pertama), tapi kondisinya adalah Ospek sedang sangat tidak bisa ditinggal. Akhirnya saya izin ke keluarga untuk menyelesaikan urusan kampus secepatnya dan langsung pulang setelah semua bisa ditinggal. 

Profesionalisme saya diuji pisan. Kondisi malam itu di Ospek bener-bener sesuatu. Saya udah kehilangan kata yang bisa jelasin kondisi-nya. Saya harus bersikap kaya g ada apa-apa dan fokus sama kerjaan. Harus juga ngomong di depan seluruh maba dan panitia, membawa suasana ceria, analisis baik-buruk, mengarahkan panitia, dsb. Gampang? tentu enggak. Tapi harus bisa.

Setelah Ospek bisa ditinggal, kurang lebih jam 11 malem kalo g salah. Saya memutuskan untuk pulang. dan datanglah acim yang jadi rescuer "yuk teh, saya anter pulang". Yang tau kakek saya meninggal pas awal2 cuma dhila, dinda, dan acim. 

akhirnya berangkat ke guruminda. pas udah nyampe, saya malah takut keluar mobil. deg-degan sendiri. gak ngerti kenapa. dan saya malah diceramahin acim panjang lebar. 

rumah udah penuh pisan sama keluarga.

err. oke, ini malah jadi mellow kalau diterusin.
kalau mau bilang andai, pasti banyak: andai saya dapet kuliah geriatric care ini dari dulu, andai saya nyempetin jenguk kakek walau lagi sibuk2 ospek, dan andai-andai lainnya. Tapi berandai-andai malah bikin kita galau g jelas dan g penting. 

Yang jelas-jelas bisa dilakukan adalah:
Mendo'akan.
Allahummaghfirlahu warhamhu wa'afihi wa'fu'anhu...

I'm missing you here...
Wisuda S. Ked insyaAllah Februari, Kek.. :)
jadi dokternya mah masih lama, hehehe...

3 komentar: