Kamis, 09 September 2010

hal yang masih ganjel

kepikiran banyak hal mengenai mabim 2010. saya berpikir ada sesuatu yang missed di kegiatan2 kemaren, tapi saya gak tau apa yang miss. belum ketemu, cuma masih ngandelin feeling aja.

ada sensasi hampa dan statis yang saya rasa di kegiatan mabim-nya. tapi ini masih rasa, intuisi. saya gak tau ini bakal meledak kapan kejadiannya, puncaknya. tapi saya rasa, it will, someday.justru karena ini intuisi, saya masih gak bisa make sure, belum objektif. bagaikan diagnosis penyakit, ini masih dalam tahap eksaminasi. diagnosis-nya belum tegak, dan treatment causative-nya pun belum bisa dilakukan. palingan treatment pereda symptom.

membuat saya kepikiran, pengen saya analisis.
i'm wondering, whether or not, bocah-bocah 12 orang itu merasakan hal yang sama.

dan satu hal yang saya takutin, dan udah agak kejadian.
2010 ikut mabim gara2 takut gak bisa bikin skripsi. bukan berdasarkan kebutuhan. jadi pengen nge-check, kalo misalnya semua syarat skripsi atau naik tingkat 2 itu gak ada, masihkah mereka mau ikut mabim?
pertanyaan yang pengennya dibuat penyadaran buat maba 2010 di mabim nanti, malah kalo bisa sejak grand opening.

ya Allah, mudah-mudahan anak2 p&k yang lain ada yang sepikiran dan merasakan hal yang sama. amin. saya pengen berhenti jadi inisiator dulu. pengennya eksitasi, tapi dari belakang. biarkan inisiatif-inisiatif itu datang dari mereka. moga-moga.

3 komentar:

  1. teteeeh, kalaupun sekarang mereka ikut mabim karena itu, someday mereka juga akan sadar kalo mabim bukan hanya sekedar untuk itu ko teh :) ayo teh berbesar hati. seperti kata teteh waktu itu, "efeknya akan terasa setelah delay beeberapa saat"

    BalasHapus
  2. Jujur Teh, saya ikut mabim krn saya yakin saya butuh itu. Saya msh merasa asing di fkup, msh meraba" strategi yg akan saya lakukan u/memberikan yg terbaik di masa perkuliahan saya yg singkat (kalau mslh lgkgn tmn sih sdh sreg, hehe). Saya tahu saya akan mempelajarinya di mabim, bljr dgn senang hati krn di mabim, mgkn saya akan lbh bnyk bljr pd pengalaman, ada sense yg akan saya ingat (bkn cuma tlsan teori yg bisa terhapus dr memori).
    Yah, mgkn ada tmn" yg blm merasakan itu, tp husnuzhon aja Teh, kan ada Allah yang Maha Melembutkan hati :)

    BalasHapus
  3. aaaah, sungguh terimakasih atas komentar2nya.
    its such an enlightment :)

    BalasHapus