Rabu, 11 Agustus 2010

H1 ramadhan

H1 ramadhan.

hari ini saya pergi ke bale, udah janjian sama padma sejak 10 hari yang lalu buat briefing kpbi dan twinning jam 1. pagi2nya saya sms Mr. B (org Padma), dan gak dijawab. akhirnya ya udah saya ke nangor dulu. dan ternyata disana, bzzzz, bale kosong. semacam digantung (bukan melly goeslaw), saya akhirnya tanya2 ke padma, dan ternyata Mr. B g ada, saya disuruh nunggu. oke, akhirnya menunggu lama.

masih g ada.

saya akhirnya ke counter pulsa, ceritanya beli pulsa nelpon. akhirnya saya telpon dan tanya, dia ternyata lagi di bale santika dan minta saya nunggu sampe jam 2.

oke, sampe jam 2.
akhirnya jam 2.15, masih g ada.

saya telepon lagi, dan dia bilang dia lagi di fakultas dan minta saya nunggu sampe jam 3,
akhirnya jam 3.30,
masih g ada.
saya udah berniat pulang karena ngejar buka puasa pertama di rumah,
dan ternyata Mr.B baru dateng jam 3.45.

proses menunggu hampir 3 jam itu seriusan bener-bener menguji kesabaran saya banget. saya g pernah nunggu orang selama itu, digantung dalam ketidakjelasan, di hari pertama Ramadhan dan saya sangat ingin buka puasa di rumah. akhirnya saya briefing anak2-nya, dalam 2gelombang. pertama anak2 kpbi malay, dan kedua anak2 twinning + kpbi india.

dan baru selesai jam 5.30.
akhirnya saya beli minum dan makanan di depan gerbang unpad buat persiapan buka, karena pasti buka di jalan.

alhamdulillah, setelah saya beli makanan, nunggu di jalan jatinangor, pas banget ada bus damri, kayaknya yg terakhir. itu saya sangat sangat sangat bersyukur, setidaknya saya gak harus naek angkot dl ampe cileunyi, terus nunggu angkot baru ngetem disana, naek ampe cibiru, terus nungguin angkotnya ngetem lagi, baru nyampe rumah. berkah Ramadhan walau cuma dengan datangnya bus sungguh saya syukuri.

saya buka puasa di bus kaleng itu setelah tanya2 orang udah magrib atau belum, sendirian, gelap banget (busnya g ada lampu dan penumpangnya keknya cuma 5 orang-an gitu), dan banyak sekali things came cross into my mind. tentang sebenarnya apa yang saya lakukan sampe ngebela-belain banget begini, betapa saya sangat mensyukuri minuman yang sedang saya pegang, dan betapa sebenarnya saya sangat menikmati perjalanan sendirian dengan bus itu. saya banyak berpikir, things in life. bahwa sebenarnya, despite kondisi saya yg mengenaskan, banyak orang lain yang jauh lebih parah daripada ini, pas menunggu MR.B tadi saya diberi kesempatan untuk mengejar target ramadhan saya yg lain dan sebenarnya saya harus banyak bersyukur atas berbagai kemudahan yang Allah berikan. coba kalau saya g dapet bus, atau terlambat 5 meniiiitt aja. huft.

dan di pom bensin setalah bunderan cibiru, ternyata saya harus pindah ke bus lain. bus baru ini muter sebelum aria graha, means saya masih harus naek angkot kalo mau nyampe ke rumah.
dan yep, pas saya sampe rumah, orang2 sudah bubar dari meja makan.

teman saya pernah bilang, saya termasuk orang yang threshold-nya tinggi. ketahanan saya terhadap sesuatu cenderung lebih tinggi dibanding perempuan lain. walau saya g tau itu bener apa enggak. tapi satu hal yang saya syukuri. saya tau saya lelah, saya tau saya jenuh, saya tau saya sedih, saya tau saya sering sekali ingin lari, tapi sampai detik ini, saya tidak pernah lari ataupun menyerah.

dan kalau ayah saya bilang:
"nikmati saja semua ini, karena ini semua adalah pembinaan biar kamu jadi mujahidah yang produktif". mudah-mudahan, amin.

Alhamdulillah, ramadhan hari 1 banyak memberi makna :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar