Rabu, 12 Januari 2011

idealisme kecil

eaaaa malah posting padahal mau ujian :))
biarlah, refreshingnya nulis :D

ini gara2 acara yg dilaksanain di fk unpad kemarin. tiba2 puang ade -my father younger sister- nge-wall saya di facebook (ket: Puang itu artinya tante/om di makassar):
"Kakak... pertemuan ismki di unpad kakak panitia ya? Unpad malu-maluin ya, yang diomongin narasumbernya duit melulu..."
Langsung saya wall balik, saya bilang saya gak tau dan nanya apa yang terjadi.

Intermezzo: Puang Ade ini dosen di FKUI, dia koor.pendidikan P3D spesialis anasthesi disana, dan dia juga udh jd konsultan pediatric anesthesi. Kalau ngomongin masalah pendidikan GALAKnya bukan main. Suaminya juga dosen FKUI, tapi spesialisasi penyakit dalam. udah konsulen juga bagian gastro-hepatik. Ini dua orang sumpah parah pinter banget. Mereka berdua seneng banget diskusi, about ANYTHING, even cara menangani pasien, update dunia kedokteran, dsb. Di rumah kerjaannya baca jurnal atau baca buku apapun. Ngeliat mereka berdua beneran kebayang makna: lifelong learning (other may call it long life learning).

terus puang ade bilang:
"spesialis anasthesinya bilang: makin tinggi sekolahnya ya pasti makin tinggi biayanya. dr bedahnya bilang, jadi spesialis supaya penghasilan lebih besar. Halo, liat-liat dong kita bicara sama siapa. what kind of generation you want to create?! Pindah sekolah aja kak!"
Puang ade lalu ngejelasin lagi kalo biaya di FKUI itu sama dari S1, S2, S3, dan spesialis anasthesinya juga (sekitar 25-30 juta). Diluar bahasanya Puang ade yang kaya kesel banget jadinya agak-agak yah errrr, saya ngerti maksud dia kemana.

Diskusi berlanjut, saya ngejelasin juga di FK Unpad itu emang S1-nya murah banget (saya g tau biaya yg lain soalnya), dan gak mungkin juga saya pindah sekolah puhleaaseee :)). Puang ade kalo masalah pendidikan gila-nya bukan main. Beliau memang agak gak suka sama sistem pendidikan tempat saya sekarang. Apalagi kalau misal tiba2 saya waktu dulu cerita-cerita masalah kegiatan Lab/tutorial/apalah. Dia suka mencak-mencak sendiri, dan ujung-ujungnya emang nyuruh saya pindah sekolah terus. Dulu jaman snmptn beliau bilang mending saya ke UnHas, soalnya banyak saudara juga disana.

Terus Puang Ade bilang lagi:
"Spesialis anasthesi di Unpad 150 juta bo! *ini nulisnya kayaknya dia sambil bakar orang*. I worried about how bad they'll influence your mind. Pompo said to me once, that when you choose to be a doctor, you shouldn't think about getting money, since it'll come from sick people. Think about the way to help people then you'll get rizki from God"
Ngerti sih. Beneran ngerti maksudnya Puang ade, jadi mau ngebales apa juga bingung. Statement ini lumayan bisa nge-boost semangat saya yang akhir2 ini ky ikan dikeluarin dr akuarium -megapmegap. Idealisme tingkat mini ya; money :)

Percaya atau enggak, statement ini juga statement pertama yang saya kasih ke anak2 p&k, walau beda konteks. Saya selalu bilang ke mereka, masuk p&k jangan dengan orientasi mengembangkan diri, karena pengembangan diri itu tidak lain dan tidak bukan adalah rizki dari Allah bagi mereka yang ikhlas mengembangkan orang lain.

makasih ya Puang Ade, unch-unch :*
bukan karena masalah uangnya tapi. percayalah orientasi uang mah kagak kepikiran :))

oya, disitu disebutin ttg Pompo. Pompo itu siapa, pompo itu kakek saya dari Etta, ehehe (pompo = kakek di makassar). Beliau orang tersuper idealis kayaknya. Dia jaksa di Kejaksaan Agung RI dulunya, mirip2 sama ayahnya Poundra. Jadi kalau Poundra begitu terpengaruhi oleh keluarganya jadi pengen masuk hukum, saya beneran ngerti. Suasana kaya gitu juga intense sekali dikeluarga saya. Kalau udah diskusi politik, kayaknya semua pada semangat - dan semua juga update, seru! Tapi walaupun gitu, anak2nya Pompo jg g ada yg masuk hukum :)

Kalau diceritain tentang gimana Pompo dulu asa keren aja gitu. Bahkan sama asisten dan ajudannya aja lebih kaya mereka dari Pompo. Korupsi atau nerima uang suap apalagi di posisi begitu kan gampang banget ya, tapi itu menurut Beliau mungkin adalah sehina-hinanya manusia. Kalau gajian, itu dia suka bagi2in uangnya buat pegawai & satpam di kantor. Kadang nyampe rumah uangnya suka tinggal dikit banget, giliran nenek saya yang stress, gyahahaha.

hoah, kalau emang jalan satu2nya untuk get up adalah force myself. so lemme search satu-satu batu pijakan buat menyangga biar gak cepet jatoh lagi.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar