Senin, 02 Mei 2011

Olymphiart#6: Cerita lepas.

Backsound: Mata, Hati, Telinga - Maliq & The Essentials
"yang kau inginkan, tak selalu yang kau butuhkan,
mungkin yang paling penting,
cobalah u/ membuka mata, hati, telinga"

Olymphiart selesai,
2008 Juara :)

tentang proses malem-nya, biar baca di tulisan temen2 saya aja deh, hehe..
sekarang saya pengen cerita tentang kejadian2 terkait,
makanya kenapa judulnya cerita lepas :)

***
di makrab, saya punya tim yang namanya Cermon (singkatan dari ceremony :D),
isinya saya, k'ribonk, acim, poundra, enji, sama dita.
saya seneng banget kerja sama orang2 ini,
semua beres.
bagi2 tugas untuk eksekusi di lapangan,
semuanya total.

di 10 menit terakhir, semua urutan acara berubah, langsung briefing super kilat; Acim briefing MC, poundra ketua kontingen, kang ribonk & dita untuk slide, enji ngurus logistik. Setelah dibagi, semua langsung kerja semaksimal mgkn. dan beres.
Yang terjadi di lapangan mungkin jauuuuh dari harapan, karena banyak faktor X. Rundown yang akhirnya kepake juga mgkn rencana ZZZ, udah bkn plan A dan B lagi..
tapi saya seneng kerja sama orang2 ini.

dulu ada gegedug p&k pernah bilang,
"orang-orang hebat jangan pernah digabungin di satu tim, kaya kalau jadi koki. Koki hebat disatuin makanannya bakal gosong."
saya gak setuju sama statement ini..
karena justru disitulah peran koordinator koki, gimana bagi2 tugas & memberdayakan si koki2 hebat ini agar maksimal di perannya masing2. makanan g akan jadi gosong, harusnya malah jadi makanan terenak yang pernah ada..

makasih ya kang Ribonk, Enji, Acim, Poundra, Dita..
ya bolehlah buat Tanri juga yang hobby-nya ngerecokin.
Kalian keren deh :*
***
makrab selesai sekitar jam setengah 2 malem (tetot banget-lah ini, acara delay 1.30 jam karena hujan. baru mulai jam 8 dari target mulai jam 6.30)
di sela2 perayaan kemenangan Olymp,
ada satu rasa yang mgkn agak beda, hadir.

saya ke belakang panggung, ceritanya cari udara seger di tengah pekatnya euforia.
ternyata disana ada Enji sama Acim,
suasananya mendung, beda banget sama kondisi di tengah lapangan.
Enji sedih, dan Acim nangis juga sedih.
Tapi yang keliatan lebih terpukul memang Acim
mereka cerita panjang lebar apa yang mereka rasain,
dan yang mungkin saya rasain juga, sedikit-banyak

setelahnya semua beres2 barang dsb.
jam 2an tinggal kesisa saya, enji, poundra, acim
kita duduk depan student center,
ngeliatin acim yang bolak-balik ngebersihin sampah di lapangan,
matiin api unggun, dan segala keriweuhan entah apa yang dia lakukan..
buat saya, itu tanda dia lagi pengen sendiri,
menenangkan pikirannya sendiri.
and yes, he deserved it.

saya baru ngerasa kalau dia lebih tua dari saya kalo lagi begini2 nih, si acim yang periang berubah pendiem dan dingin. slowly but sure, perubahan acim menurut saya sangat signifikan. he turns into a man, dengan karakternya sendiri. beda pisan sama acim yang dulu. dan kalo saat2 begini, saya pun takut sama acim, muhehe. saya mau bantuin ngangkat sampah aja malah dimarahin -_______-"

di mobil,
kita banyak sekali diskusi, like always, kecuali kalau lagi pengen menikmati keheningan (agak alay sih, tapi beneran lo, kadang2 keheningan itu bikin nyaman)
kata2 pertama yang acim lontarkan
"teh, kita beneran harus banyak bersyukur ya?"
obrolan berlanjut tentang apa yang dia rasakan,
terus dia juga malah ngambek sama saya gara2 saya bilang sama tanri kalau dia nangis sedih. si tanri! acim gak berenti2 nyalahin diri sendiri tentang apa yang terjadi di Olymp. walaupun nariknya agak jauh, tapi menurut dia, ini akar2nya gara2 dia belum bener jadi kabid 2 :_(

saya cerita,
"cim, tanri sms, gara2 yang kita bilang kemaren kalau FK Unpad krisis kepemimpinan, dia minta maaf gitu cim karena belum bisa jadi pemimpin yang berkualitas dan peduli, teeeet pisan, masa dia gak berkualitas"
dia jawab,
"teh, kayaknya saya harus meningkatkan kualitas saya deh teh. Karena modal saya sekarang cuma peduli"
saya diem dan bingung mau bilang apa..
orang2 berkualitas di FK menurut saya jumlahnya banyak, banget malah.
nyari yang peduli, sulitnya bukan main.

asa jadi ironi..

setelah banyak ngobrol tentang kekurangan yang terjadi,
saya tanya dia, "cim, menurut kamu, apa hal positif dari yang terjadi?"
"banyak atuh teh, makanya saya tadi di awal bilang kita harus bersyukur"
"hehehe, iya cim. takutnya karena fokus sama kekurangan, kita jadi lupa, padahal mungkin, dan emang, banyak juga hal2 positif yang kita dapet"
*saya lagi pengen ngajak kita bareng2 u/ optimis sebenernya..

pas saya udah hampir turun, kita diskusi tentang "romantisme kegagalan". karena nyatanya, banyak orang terpuruk dengan kegagalan, dan malah dia jadinya gak kemana-mana, justru ngebusuk dengan dia dan perasaan bersalahnya. seharusnya yang ada di otak orang2 menyikapi kegagalan adalah: WHATS NEXT. setelahnya kita harus ngapain. bener2 nanemin ini terus menerus, WHATS NEXT WHATS NEXT WHATS NEXT. sedih wajar, fisiologis, tapi harus BERSEGERA bangkit.

kita banyak belajar ya, Cim :)
*mudah2an kamu gak baca tulisan ini Cim -.-"

Olymphiart selesai, apa yang tersisa?
Yang jelas, dia menyisakan banyak PR.

***
pengen ngutip tweet-nya k'ribonk:
"kalau pemimpin hilang dari peredaran, apa kabarnya dunia persilatan?"
tiba2 saya ngedenger suara kampus yang teriak2, kangen katanya, sama pemimpin2 yang peduli-nya belum mati.
eh, emang masih ada pemimpi(n)?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar