Minggu, 22 Mei 2011

terhadap nilai.

Suatu siang Kamis kemaren di A6, sendirian, ym online,
Pasang status: "I'm soooo done tolerating myself too much!"
tiba-tiba bunda nge-chat:
Bunda: kak..kenapa?
Fulki Fadhila: hah?
Fulki Fadhila: kenapa apa bun?
Bunda: kok ststusnya kayak yang kesel kepada diri sendiri..
Fulki Fadhila: ahahahaha iya bun..
Fulki Fadhila: nilai kaka jelek terus
Bunda: kenapa?
Fulki Fadhila: dan kalau dapet nilai jelek banyaknya menoleransi diri sendiri
Fulki Fadhila: karena usahanya gak maksimal
Fulki Fadhila: kaka kalau ujian gak pernah maksimal usahanya bun
Fulki Fadhila: apalagi pas kuliah
Bunda: ok.. selamat berjuang ya nak.. coba lebih fokus..
Bunda: bunda tau kakak pasti capek banget
Bunda: tapi ya kita2 tau sama tau harus bagaimana
Fulki Fadhila: iya bun, makasih ya bun..
Fulki Fadhila: lagi cape banget banyak targetan diri dan banyak tugas..
Bunda: sabar sabar.. Innalloha ma'a shobirin..
Reaksi saya pas chat ini: nangis. zzzz. untung di A6 lagi kosong. malu. Mungkin orang lain yang kost udah biasa jauh dari Ibu. Buat saya chat ini aneh. Saya serumah, tapi untuk komunikasi sama bunda harus pake ym :( dan sebelum kejadian chat ini ayah nelefon, nanyain udah makan atau belum.

Hari kemaren-nya, saya nyampe rumah tengah malem abis belajar sm MSG (kelompok belajar saya), langsung masuk kamar, besok-nya keluar pagi sekali langsung berangkat karena harus mimpin rapat u/ kurikulum kemahasiswaan. Gak ada interaksi 'berkualitas' bahkan sama orangtua sendiri.

Beberapa hari (atau bahkan minggu) belakangan ini, ya seperti biasa, hal2 kayaknya balik lagi seperti jaman dulu. datang bertubi-tubi. kalau dulu major tapi jumlahnya dikit, sekarang banyak yang harus dipikirin, tapi kadar-nya (mungkin) kecil-kecil. Kalau ditotal kayaknya sama2 aja. Bahkan dulu kalau u/ masalah kampus seneng2 aja ngerjainnya, karena ketemu sama anak2 p&k yang unyu-nya gak ketahan :) sekarang rasanya soliter sekali. yaaah, kesimpulannya mah: overwhelmed.

Nilai ujian? gak bagus. sama sekali. dan sekarang saya lagi benci kesel sama diri yang banyak toleransi. Kalau nilai jelek, biasa-nya menghibur diri-nya dengan beralasan; wajar ful, kamu belajarnya kurang banget. Banyak-lah alasan yang dikasih ke diri sendiri, entah itu proses yang kurang atau kesibukan yang menyita. toleransi. fyuuh.

saya gak pernah puas nerima hasil ujian. bukan, bukan karena saya gak bersyukur. tapi karena selalu ada residu di hati. mengenai betapa proses saya gak pernah maksimal. gak pernah. dan proses yang tidak maksimal ini selalu selalu dan selalu saya toleransi. wajar-lah ful, wajar-lah ful, dan wajar-lah ful yang lainnya. ERGH!

pengen teriak kenceng banget: "I'M SOOOOO DONE TOLERATING MYSELF. SOOO DONE!"

di meja belajar saya, di salah satu post-it nya, tertulis "ful, you've never been pushed yourself to the limit" dan emang bener. saya gak pernah mencapai limit saya kalau masalah akademik begini.

ninggalin amanah yang lain biar total dalam akademik? itu BUKAN PILIHAN. gak pernah kepikiran SAMA SEKALI.

saya seneng belajar, SUNGGUH. saya seneng baca buku kedokteran. kalau yang lain baca dan paham bisa sekali-dua kali, mungkin saya harus sampe 3-5 kali biar ngerti dan inget. tapi saya menikmati proses saya belajar. bukan-nya orientasi hasil. enggak sama sekali. kekesalan ini karena masalah proses saya yang 'seadanya'.

Hari Jum'at kemarin, waktu mau rapat kurkes sore-nya, rasanya hati beraaat sekali melangkah. Alhamdulillah, saya ditempa g nyerah dan g manja. Berat iya, sedih iya, cape iya -banget-, tapi saya insyaAllah bakal terus. Berharap Allah karuniakan nikmat dalam proses-nya. dan bener, awalnya berat melangkah, tapi pulang rapat kurkes saya seneng :) PAKSAKAN, JANGAN MANJA JANGAN MELANKOLIS yang g pada tempatnya.

Beberapa minggu kemaren pas dateng ngelatih ke SMA, ditanya gimana kuliah saya jawab susah, Bu Guru bilang: "ya namanya juga berjuang, gak ada yang gampang atuh :)".

Ya Allah, semoga fulki selalu membaik hari ke hari.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar