Rabu, 07 Desember 2011

bocah.

Minggu, 4 Desember 2011
23:27, belum jodoh sama amanahnya teh, hehe :D”


Senin, 5 Desember 2011, di mobil pulang.
“coba ceritain kemaren gimana. Sama teteh g usah pake gengsi atau hormon2 ya. Are you okay?”


“Sejujurnya ya teh, sejujurnya, saya apa-apa...

..........

Iya, kemaren itu saya g pake politik banget. Bener-bener saya apa adanya. Wah kalau lawan2 saya yang lain mah prepare pisan.”

“g pake politik gimana maksudnya?”


“Misalnya nih ya, pas pertanyaan siapa aja ketua2 senat dan BEM. Saya bisa aja teh jawab dan nanya ke orang-orang. Tapi saya g mau. Nama2 yang dikasih tau sama orang g saya sebutin. Saya cuma jawab yang bener-bener saya tau.

Waktu ditanya, berapa keinginan saya untuk maju, saya jawab 7. Yang lain jawab 9 dn 10. Baru disitu saya ngerasanya jomplang pisan. Kenapa 7 ya? Drastis pisan bedanya.

Pas yang lain jawab pertanyaan, mereka berdiri. Saya, karena ngerasa-nya duduk g dilarang, ya saya duduk aja. Bener-bener saya apa adanya. Ketawa-ketiwi.”


“Menurutmu, wajar g kalau orang-orang nganggep kamu g sungguh-sungguh nyalonin diri?”


“.....Iya sih teh, wajar. Tapi saya bener2 apa ada-nya.”


“Kalau apa adanya kamu, hasil pemilihan itu harusnya bener2 mencerminkan kamu banget kan ya? Kira2 apa lagi yang bisa kamu evaluasi dari kemarin?”


“Iya,  kemaren juga kata teh Rima, mau gimanapun kalau pas pemilihan gak bisa apa-adanya.Harus berstrategi. Ya ampun teh, yang lain mah siap pisan. Konsepnya matang.”


“hm, jadi kamu apa adanya itu adalah kamu yang terlihat tidak matang, tidak sungguh-sungguh untuk maju, dan tidak siap untuk pemilihan?”


“.......................”


“ini maaf kalau bahasa yang tth pake agak jahat.Hasrat leading kamu tinggi pisan. Tapi kamu g fokus, kamu g tau apa yang mau kamu bangun. Jadinya apa? Kesan yg tth tangkep adalah, g masalah dimanapun, di organisasi manapun, asal kamu bisa menyalurkan hasrat leading kamu, itu bakal gpp. Tapi kebayang kan sekarang, bahwa sekedar hasrat mimpin itu g cukup.”


Dan obrolan berlanjut panjangjangjang...

“ini gpp tth ngomong gini?”


“gpp teh, mungkin saya harus ‘digaplok’ dulu sama tth.
.....
Oya teh, udh tau kan saya intense lagi skrg sm Ceper?"

"oya? ...."

.....
.....

"tth jd khawatir ninggalin kamu kalo kaya gini ceritanya, hadeuh bocah..." 


***


*fulkilagitega*
*malahjadigenaksendiringomonggini*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar