Senin, 30 Januari 2012

Makassar.

Pernah denger isu tentang orang Makassar yang (katanya) kerjaannya bikin rusuh?

Saya orang Makassar, yaaah 50% lah. 
Etta 100% Makassar. 
Bunda 50% jawa (jogja), 25% sunda, 25% maluku (ternate).

Darah makassar di keluarga Etta kental banget. Kultur makassar-nya kuat sekali. Ayahnya nenek, namanya Andi Sultan Daeng Raja, dulu penguasa Bulukumba (coba googling aja namanya), pernah dipenjara, dan jadi salah satu pahlawan nasional. Adik saya, Ibrahim, awal namanya Muhammad Isa Ibrahim, tapi diganti jadi Ibrahim Andi Sultan Daeng Raja. Kata Etta, buyut saya ini pejuang, beliau pengen itu turun ke anak-anaknya kali ya...

Ayahnya kakek juga penguasa di satu daerah, jadi pernikahan kakek-nenek saya juga bisa jadi salah satu pernikahan politis kali ya? *g tau*. tapi efeknya kuat banget ke pengaruh keluarga saya di sana. dan kadang -sering bahkan- bikin ngeri sendiri.

Saat orang bilang Makassar begini begitu, saya selalu refleksi ke keluarga besar saya.

Mereka stand up dan speak up buat hal-hal yang mereka anggap benar. Kalau setuju bilang, kalau g setuju bilang. G didepan diem tapi ternyata g setuju. Kalau lagi diskusi keluarga, alotnya luar biasa. Kaya mau berantem. Saya bahkan suka ngeri. Mereka argumentatif. Tapi setelah diskusi beres ya udah selesai. 

Mereka juga energik!

Kalau ada hal yang dianggap salah, g takut buat negur. Kalo perlu ngedatengin orangnya ya datengin. Beresin masalahnya sampai tuntas. Dari semua Puang-puang (puang= panggilan untuk om dan tante, g dibedain laki2/perempuan), semua kaya congenital leader. Karakternya kuat-kuat dan jadi orang berpengaruh di profesinya masing-masing.

Bela sesama-nya kuat. Kalau ada temen yang didzalimi terus kita g bantu, kita yang kena marah. Bela temen-nya sampai ngorbanin diri sendiri -asal emang bener- g masalah. Bahkan bisa dibilang kehormatan.

Ikatan keluarganya kuat sekali. Masalahnya yang diapalin banyak sekali dan entah dia siapanya siapanya siapanya siapa, jadi SIAPAAA?!!! *jemed*. coba bayangin, buyut saya istrinya 4, nenek saya anak dari istri ke-4, terus masing2 anaknya punya anak sekitar 6 atau 7.dan saya udah pedigree ke berapa coba -,-

Inget banget dulu pas jemput saya di FKUI pas abis acara POA LKMM Wil.2, yang dateng rombongan dua keluarga. Terus pas pertama kali saya ke jakarta sendirian naik kereta, yang jemput rombongan juga 3 keluarga, sampe saya bingung ikut yang mana. Attachment ke anggota keluarganya tinggi, bahkan sampai sekarang udah pada punya anak. Pas kemaren ada anggota keluarga yang lagi bermasalah di makassar, langsung rapat keluarga dan g pake lama pada nyusul terbang ke makassar. Masalah satu jadi masalah semua.

dan semua keluarga saya nama depannya Andi. Yang kalau ada orang nelfon nanya; "bisa bicara dengan Andi?" pasti jawabannya "Andi yang mana ya?". soalnya Andi itu semacam gelar, bukan nama.

***

Kenapa saya cerita ini?
Ini lagi tema of the week banget et causa hebohnya keluarga besar saya gara2 saya lulus sidang sarjana kedokteran. kebayang g gimana hebohnya? *pusing* dikarenakan teknologi bernama BlackBerry yang ada fasilitas grup chat (yang sangat aktif) dan kenyataan (pahit) dimana semua keluarga saya menggunakan BB, menyebarnya informasi udah kaya ngedip. 

HADEUUUUUHHHH.
Pokoknya rempong banget deh eneeeeh.

Plus ditambah fakta bahwa saya cucu pertama baik dari keluarga Etta atau Bunda, jadi semua perkembangan saya (terutama pendidikan) DIPANTAU (dibold, ukuran font maksimal). Dipantau itu dalam artian they'll make sure that I'll lways be on the right track. Make sure loh ya. With any effort they can. Beuki hadeuuuuuh. Kenapa dipantau? karena kakak pertama diset sebagai standar buat adik2. Bukan adik kandung aja, tapi semua sepupu2 juga (mana adik kandung mana sepupu udah g jadi beda kalo di keluarga besar). 

***

Sejauh ini, menurut saya, karakternya (sebenernya) positif. Yang salah mungkin kalau g bisa menempatkan diri atau pada kondisi ngebela hal yang salah g pake mikir atau juga ngebela yang bener tapi caranya salah. Saya g suka sama isu-isu ataupun stigma yang dikasih orang-orang sama orang -terutama sama mahasiswa- Makassar. Tapi da gimana, mahasiswa-nya juga begitu. Mau itu yang di makassar ataupun yang merantau ke pulau lain. Belum bisa jadi representasi yang baik. Kesannya adalah orang makassar itu mikir pake urat, ngomong aja pake urat. Padahal kita g begitu. Tidak semua orang makassar begitu. Nenek saya makassar tulen, tapi lembutnya minta ampun.

Yang saya rasain keluarga saya adalah: mereka bersemangat, berapi-api, memiliki karakter kuat yang mungkin beberapa orang g sreg, tapi satu hal, mereka itu tulus. dan penyayang dengan caranya sendiri. apa adanya. Hal-hal mendalam begini yang mungkin g bisa terasa oleh mereka yang baru kenal di awal.

Apa mungkin juga karena kultur orang-orang bandung (atau mungkin sunda) yang 'lemah-lembut' jadi g klik dalam masalah cara dan penyampaian? Karena di kultur begini, tipe2 penyampaian 'cara makassar' jadi minoritas. Orang sunda di makassar dianggapnya ribet dan berbelit-belit kali ya? 

Walau saya besar di keluarga Makassar, tapi saya lahir di bandung, besar di bandung. g bisa dipungkiri saya juga kadang suka sebel sama orang makassar yang ngomong biasa aja pake urat dan 'batu'. Berikan penekanan pada hal yang memang harus ditekankan, kalau hal biasa, ya ngomongnya biasa aja. Kuat pada hal-hal yang benar, tapi tetap dengar pertimbangan orang lain. Stigma dan pencitraan televisi juga nih. Tidak semua orang makassar begitu, ralat, orang makassar tidak begitu.

Bahkan mungkin orang makassar yang begitu bikin malu orang makassar yang lain. Kakek nenek saya tidak begitu, padahal mereka 1000000000% makassar.

pengen pisan ke makassar :(
tapi tiket pesawatnya ampun-ampunan.
hiks. 

4 komentar:

  1. haha. ga bisa di bayangin. udah lulus terus kerja dimana? aku kalo priksa / konsultasi boleh kasih gratis ya untuk pertamanya. :P

    BalasHapus
  2. Aku juga (keturunan) Makassar, Teh. Darah Bugis. Tapi dari garis Nenek dari Ummi, dan sampai di angkatanku dan sepupu-sepupu, sudah jarang sekali kontak dengan saudara di Makassar. Sudah begitu, juga jarang pulang ke sana (bahkan baru 2 kali..), kalau mau pulang, harus menabung jauh-jauh bulan, karena sekali pulang, bareng keluarga besar di Jakarta. Tapi itu : kekeluargaan--sekali ada kesempatan kumpul--terasa banget kuatnya :)

    BalasHapus
  3. aku orang jawa tulen tapi udah pernah ke Makassar *dengan tampang songong* :))
    I LOVE EVERYTHING ABOUT MAKASSAR!!! makanannya LUAR BIASA! suka banget aku fuuull.. suasana kotanya, orang-orangnya, sama baju adatnya. hohohohoho
    *ceritanya manas2in Pulki :))

    BalasHapus
  4. aku orang jawa tulen tapi udah pernah ke Makassar*tampang songong* :))
    I LOVE EVERYTHING ABOUT MAKASSAR FUL.
    yang pertama dan utama tentu saja MAKANANNYA!!! LUAR BIASA!!!
    terus suasana kotanya enak banget, di tepi laut. orang2nya menyenangkan. baju adatnya juga unyu. Makassar HIP banget lah! :))

    BalasHapus