Senin, 29 November 2010

citra muslim, dari hal terkecil.


rak buku saya ambruk.
zzzzz, aneh banget emang.
dan jadilah semaleman ini saya dimarahin sama Etta, gara2nya, si lemari yg ambruk itu adalah lemari yang dulu saya beli berdua sama bunda dan lemari olympic biasa, ya jelaslah mana kuat dia menanggung buku2 yg segede gaban. gara2nya waktu itu ngerasa butuh banget lemari, dan kalau nunggu Etta yang bikinin (biasanya dari kayu jati), mungkin baru jadi pas saya udah lulus dokter *lebay*, soalnya Etta sibuk.

dan saya akhirnya beres2 kamar. sekarang udah selesai, setelah sekitar 3 jam berkutat. dan pas ngeliat kamar, seneng aja bawaannya \m/

ini lemari yg ada udah sampe dijungkirin biar bisa space-nya lebih banyak, dan masih tetep g cukup, jadi sedih. kasur saya masih penuh buku, nguuuk. pengen bikin lemari gedeeee >,<

Etta orangnya sangat rapi, gak suka banget kalau rumah berantakan. Dulu saya dan adik2 pernah dibangunin jam 1 pagi, dan disuruh ngepel T.T tiap inget ini saya pengen garuk2 tanah. Di bale pun saya setahun sekamar sama Arda, lulusan Tarnus yang rapinya GILA PARAH AMAT SANGAAAAAAATTTT. dan jadinya saya pun kebentuk mirip2 gitu, walau gak segila Etta sama Arda. Kalau gak rapih, bawaannya gak nyaman dan gateeeel. Dulu kalau di bale terus ngeliat kamar temen2 gak rapi, bawaan saya stress *padahal itu kamar orang*.

Kesibukan saya belakangan ini, membuat saya sama kamar saya sendiri agak lebih g aware. alasannya klise, cape. nyampe rumah terlalu malem, udah g mikir buat beres2, bawaannya tidur. jadinya antara saya g nyaman, tapi kebutuhan fisiologis saya meminta dipenuhi. nah masalahnya, saya suka uring-uringan kalau kamar berantakan. sekarang kamar udah rapi, saya bisa nafasss lega *SENENG :D*

dulu saya pernah diajak ngobrol sama Etta, kenapa rumah seorang muslim itu harus rapi. Etta bilang, coba Kakak pikirkan, kalau ada orang berkunjung ke rumah kita, terus dia ngeliat kita berantakan, gimana kalau citra muslim jadi hancur gara2 kita? terus gimana bisa, orang itu betah ngobrol sama kita kalau rumah kita berantakan? Belum juga bisa bicara ttg Islam & rahmatan lil alamin-nya, orangnya keburu kabur dan pengen cepet2 pulang.

kadang suka sedih, ngeliat rumah2 orang muslim tapi tidak dijaga sama yang punyanya. Apa kata orang tentang Islam nanti, kalau dari hal terkecil kayak kebersihan aja kita gak bener? simple sih apa yang Etta omongin sama saya, tapi mengena, dan sampe sekarang saya pegang kuat2, masalah pencitraan muslim tadi. dari hal terkecil.

ahahaha, saya juga masih berproses :) kalau ngurus diri sendiri dan kamar sendiri aja gak bisa, gimana ntar kalau udah punya tambahan amanah, anak misalnya. kejauhan emang, heu.

jadi inget mahfudzhoh waktu saya TK, annadhafatu minal iman : kebersihan itu sebagian dari Iman.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar