Senin, 22 November 2010

uji adrenalin

kalau untuk masalah uji adrenalin, saya noraknya mentok banget euy.
misal ky naik jet coaster, atau naik perosotan pembunuh-massal kaya di FX jakarta ini, pokoknya noraknya maksimal banget.


Ini perosotan 7 lantai ya, plis, yg pake slider khusus dan membuat kecepatan merosotnya jadi GAK WAJAR. dan orang yang keluar dari perosotan gila ini pada cengar-cengir bahagia pengen lagi, nah kalo SAYA? keluar sana udah kaya orang mati. puceeeet banget, tangan dingin, mulut berbusa *ahaha yg ini lebay*, malu-maluin banget katanya. sampai keluarga gak mau ngakuin saya -,-" *ini bener*. pokoknya itu beneran sungguh TIDAK menikmati.

sama jet-coaster pun gitu, daridulu saya satu2nya yg paling ogah, lebih baik dihina dimaki diboo-boo in daripada naik gituan. semacam agak gak penting, mengorbankan nyawa demi nguji adrenalin dan kepuasan sesaat -,-" jadinya sampe sekarang bingung sama orang yang seneng banget ke dufan. apa enaknyaaaa.

tau gak jet coaster buat anak2 yang ulet bulu warna ijo imut hypertrophy di dufan? dulu disuruh naik itu aja bawaannya mau nangis.

intinya: saya norak banget kalo masalah uji adrenalin tapi maksa begitu2.

tapi anehnya, beda banget sama masalah naik-turun tebing ato flying fox. uji adrenalin juga, tapi saya suka, entahlah. pertama kali turun tebing, waktu turun dari lantai 3 sekolah *itu tinggi* karena saya sekretaris OSIS waktu SMP. jadi pengurus OSIS dulu disuruh ngasih contoh dengan turun tebing. dan since sekretaris itu setelah ketua, jadi saya dapet giliran awal2 -,-". dan setelahnya jadi malah seneng turun tebing :') perasaan waktu menjajak ke tanah itu puaaaaaasssss banget.

jadi kangen (lagi).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar