Minggu, 21 November 2010

melihat Ibrahim.

suka banget sama foto baim yang ini :)

sekarang dia TK A *dan puhleaaa~se pagi2 ngebujuk dia sekolah itu susaaah banget ya ampun*, tapi pas udah sampai sekolah, dia lupa kalau punya rumah -,-"

sekarang hafalannya udah mulai banyak,
dia juga udah mulai tau sejarah beberapa Nabi dan Rasul.

dia sekolah di TK Islam Rumah Bintang, tapi yang dia nyanyiin lagu2 TK sekolah saya -,-" dan dia suka ngambek kalau kita salah lirik, "bukan gitu kakak!" katanya. dan kalau naik motor sama baim, dia biasanya suka sambil dibimbing buat ngulang hafalannya sambil saya dengerin dan benerin dan ngelengkapin kalau dia lupa2 awalnya.

nginget Ibrahim inget jaman saya TK dulu. beban mahfudzoh harian dan hafalan2 lainnya menggila, belum lagi sekolah TK tapi dari jam 8 sampai jam 4 sore yg melelahkan. tapi saya sangat gak nyesel dengan proses yang saya lalui itu, dan malah banyaknya bersyukur. dan malah kangen zaman2 TK-SD-SMP.

saat kalau mau lulus SD harus tamat nulis mushaf Al-Qur'an dan setelah ditilik2 pas saya kelas 6, dengan banyaknya yg belum ditulis berarti minimal saya harus nulis 50 ayat sehari, dan itu tepar sungguh. untung dulu saya belum kenal yang namanya tremor.

saat harus nuntasin sebuku tebel dalil dan do'a yang harus dihafalkan

saat hafalan juz 'amma bareng2

saat tahfidz mingguan, dan berlomba sama temen2, kalau TK-SD kita mulai dari juz amma, tapi kalau SMP start-nya dari Al-Fatihah ke Al-Baqarah, dst dst

saat nge-mentor adik2 SMP dan dimentor

saat lomba cerdas cermat PAI

saat stress berbarengan belajar bahasa Arab yang ampun-ampunaaaan

saat diskusi dan berargumen sama temen2 tentang materi

saat pesantren kilat Ramadhan

saat Perayaan Hari Besar Islam

dan banyak-banyak lagi yang membuat saya merasa sangaaat......terjaga.

melihat Ibrahim yang sedang berproses begini mengingatkan saya sama proses saya juga :)

Mungkin ini yg menyebabkan waktu awal masuk FK saya culture shock habis2an, walaupun sudah disinyalir dari sebelumnya, tetep aja beda, dari denger sampai merasakan. Sekarang sedang terus berupaya, biar gimana caranya, proses yang sudah dibiasakan dari kecil gak hilang dan tertelan kondisi yang tidak kondusif. Udah susah-susah dibiasakan masa g mau beranjak ke tingkat hidayah yang lebih tinggi? bzz, jangan sampe. amin amin amin. haffuuuh.

yuk ah, semangat! :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar