Selasa, 09 November 2010

determinasi ujian

e e leeee judulnya berat banget,
hahahahaha.

Banyak hal yang terjadi kembali di Indonesia, (Sesungguhnya semua berasal dari Allah dan akan kembali padaNya) seharusnya membawa pengajaran kepada mereka yang 'pintar' mengambil hikmah. Entah apa yang Allah rencanakan untuk bumi Indonesia. Wallahu'alam. Mudah-mudahan diberikan kekuatan untuk bersabar dengan sebenar-benar definisi sabar.

oke, dalam scoop yg lebih kecil, bukan, bukan dalam tingkat sel -,-"
saya (akhirnya secara signifikan) merasakan juga efek dari cuaca yang akhir2 ini sangat tidak bersahabat.

hari senin kemaren, ujian start jam 14.30.
saya udah berangkat dari rumah jam 13.00, bahagia, cuaca cerah. nyampe kampus (rencananya) mau sok sok asik gitu belajar dan tanya kanan-kiri. jarak 1.5 jam cukup lah untuk nyampe kampus (50-60 menit) dan proses sok asik saya itu.

pas di jalan, di angkot, hujan turun, besar sekali.
saya udah was-was.

di bunderan, akhirnya udah tuh, saya ganti angkot.
kalau ada grading tingkat kehujanan, saya masih grade : 0.5.
udah di angkot, seneng akhirnya g kehujanan, JENGJREEEENGGG ternyata cibiru super macet saudara-saudara, gara-gara hujan. saya masih PD aja nyampe kampus, soalnya waktunya masih lama.

time passed by.
kerrr kerrr.

gak kerasa udah jam 14.10 lagi daaaannn angkotnya bergerak seperti penyu. Baru nyampe sekitar daerah SD yang ada di cibiru -,-". disitu saya mikir, ini mending kehujanan parah dan naik ojeg terus ujian, atau saya mending milih menghangatkan diri di angkot tapi g ujian? akhirnya saya milih turun, dan nyari tukang ojeg.
grade kehujanan: 1.5


akhirnya dapet tukang ojeg (pertama) saya.
ngebuuut banget parah, ternyata pas sampai di daerah deket permata biru, sukses lah ban motornya kempes.
apa lagi ini, apalagi T__________T
grade kehujanan: 2.5

akhirnya dioper ke tukang ojeg (kedua) saya.
beneran dioper kayak barang. bedanya saya gak dilempar.
jam udah menunjukkan pukul 14.25.
si motor tukang ojeg saya ternyata habis kena banjir.
jadi si mesinnya kemasukan air.
pernah denger kan motor batuk. iya kira2 begitulah kondisi motornya.
motor kedua ini jalan dengan kondisi: hidup segan mati tak mau.

saya bahkan mikir, kalo saya jalan ini kayaknya lebih cepet deh.
akhirnya dia keukeuh,dia berhentiin saya di griya cinunuk.
katanya disana ada pangkalan ojeg lagi.
motornya pun udah kepayahan.
grade kehujanan: 3

udah jam 14.30.
dan ternyata di griya g ada pangkalan ojeg.
dan jalanan banjir.
akhirnya saya memutuskan untuk, lari sprint.
saya lari dari griya.
dengan make tas body-pack, jas alma, kemeja, rok (yang untungnya lagi pake rok yang lebar), dan sepatu keds putih kesayangan saya yang udah dekil, menerobos hujan besar dan banjir.

ditengah-tengah lari,
banyak dialog yang saya lakukan terhadap diri saya sendiri.
untuk:
1. tidak mengeluh
2. mendeterminasi diri saya sendiri untuk berlari secepat mungkin, karena saya HARUS ujian.

kemarin2, saya terganjal masalah ujian. proses yang saya lakukan untuk bisa ujian gak mudah. dan pas udah diperbolehkan ujian, jalan menuju kesananya teteeeeeeeppp aja gak mudah.
bahkan sampai saat-saat terakhir, untuk bisa ujian, bagi saya, prosesnya gak mudah.
pengen ngulang lagi:

bahkan sampai saat-saat terakhir.

ini mungkin yang membuat saya lari kayak kesambet di jalan raya, di saat orang2 memilih berteduh (dan merelakan si sepatu kerendem banjir T.T). di jalan itu saya keep talking dengan diri saya sendiri: "udah ful, jgn mikirin ini udah telat atau ntar disana gak boleh ujian. maksimalkan ikhtiar maksimalkan ikhtiar". kalau saya bocah, mungkin saya sedang dalam proses mendoktrin diri saya sendiri.

grade kehujanan: 10.

akhirnya ketemu ojeg di daerah dekat manglayang regency. dan ngebut ke kampus. sampai ke kampus, telat 20 menit. ujian udah dimulai (ya iyalah).

akhirnya maksain diri masuk, dengan kondisi SUPER basah.
menjelaskan ke dokternya, minta maaf. dan akhirnya dokternya mengijinkan (entah apa karena dia kasian ngeliat saya yang udah kedinginan dan bener2 totally kehujanan, ngehehehe).

akhirnya saya ujian :')
pernah gak berada dalam kondisi SUPER BAHAGIA?
bukan karena nilai bagus di ujian,
tapi simply cuman karena kamu megang kertas soal, dan BOLEH ujian?

ini yang saya sebut dengan determinasi ujian :)

P.S: sekarang jgn ada yang ribut sama sepatu saya ya. abisnya suka dikatain orang gara2 pake sepatu keds super besar itu, dan kenapa g pake sepatu flat shoes khas perempuan. selain karena emang lebih enak, itu juga karena saya emang butuh :)


ya kira-kira beginilah sepatu keds new-balance kesayangan saya <3.
ntar ko-ass juga definitely bakal pake sepatu begini, make flat shoes kakinya sakit T.T

1 komentar:

  1. jangan sakit tapi ya ki. ah i love that kinda shoes too, youre right flat shoes' aching sebagai hiburan tontonlah video ini and wish me good luck =D : http://www.youtube.com/watch?v=AamieNPfvDY

    BalasHapus